Thursday, November 6, 2014

Ambil Aja Hikmahnya

“Nasi sama ayam goreng, minumnya Jus alpukat.”
“Ayamnya paha ya Mas, paha kanan jangan paha kiri. Gorengnya jangan kelamaan nanti keras, ayamnya harus dari keluarga terhormat dan berpendidikan, jangan ayam alay  yang naik motor boncengan bertiga dan malem minggu nongkrong di pos ronda. Untuk jusnya jangan pake susu coklat, pake susu putih. Susunya bubuk jangan yang cair. Ngaduknya jangan jangan bolak-balik, harus searah, searah jarum jam. Oia satu lagi, jangan pake lama”. 

Untung di sini posisi gw sebagai pacar, kalo posisi gw sebagai pelayan cafe, bisa di pastiin gw bakal ngasih pertanyaan balik

“Jusnya pake gelas apa ember, Mba?”

Adalah seorang Hikmah Akmah, sosok wanita super detail yang dua bulan terakhir gw pacarin. Di balik hijab yang membalut kepalanya ternyata tersimpan mekanisme otak yang sangat complicated. Hikmah juga homo sapiens paling teliti dan cerdas yang pernah gw kenal, saking telitinya dia bahkan tau jumlah toge yang ada di sebuah bakwan.

Malam ini gw lagi ngerayain dua bulanan gw sama Hikmah. Sebenernya gw bukan tipe cowok suka nginget-nginget tanggal, otak gw sudah cukup terbebani oleh tugas kuliah dan jumlah utang di warung. Tapi karena gw lagi berhubungan sama cewek yang punya ingatan secerdas Jarvisnya Tony Stark jadi gw nurutin kemauanya.

Bahkan tadi sebelum berangkat Hikmah bilang…
“Beib langit udah mendung, kemungkinan turun hujan 78%. Kalo kita kena ujan, kemungkinan sakit 89%. Jarak dari rumah aku ke cafe kira-kira 6 KM, dengan tingkat kemacetan malam minggu bisa di tempuh dalam waktu lima belas menit. Jadi kemungkinan kita sampe di cafe tanpa kena ujan 78%.”
Ribet ya? Banget!

Punya pacar yang teliti itu enak, khususnya buat gw yang pelupa. Semenjak pacaran sama Hikmah, gw berasa punya personal sensor. Sensor yang selalu ngingetin gw kapan pun di mana pun, bahkan ketika gw lupa cebok setelah buang hajat.

“Besok kamu kuliah pagi, kan?”
“Jangan begadang, abis makan malem langsung tidur, cuci kaki dulu sebelum tidur, jangan lupa baca doa, sekalian sebut nama aku didoa kamu, oiya obat cacing jangan lupa diminum ya.”

Begitulah BBM yang gw terima sebelum memejamkan mata. Bangun tidur ada yang ngucapin selamat pagi, siangnya ada ngingetin makan siang, malemnya ada Ajib, tetangga kos gw yang sering numpang nonton liga Inggris. Ternyata enak ya punya pacar, kalo tau enak gini pas baru lahir, gw udah nyari gebetan deh.

Ketelitian Hikmah juga berpengaruh sama penampilan gw. Setiap hari Hikmah ngingetin gw akan pentingnya sebuah pakaian rapi. Jadi dua bulan terakhir penampilan gw jauh lebih baik. Sekarang enggak ada lagi ke kampus pake baju yang belom diseterika, enggak ada lagi pake jeans yang udah tiga bulan enggak dicuci, enggak ada lagi resleting yang lupa dinaikin. Semua itu enggak lepas dari campur tangan Hikmah.

Sebagai tetangga kos yang udah kenal gw luar dalem, Ajib nampaknya agak aneh liat penampilan baru gw. Katanya sekarang gw udah beda. Kalo dulu makan di warung ngutang, sekarang makan di warung udah mampu bayar. *bayar utang yang kemaren*

“Wangi amat, kayak kuburan baru.”
Celetuk Ajib yang baru aja keluar kamar mandi dengan sikat gigi yang masih tersemat di mulut dan handuk warna putih motif Hello Kitty yang melingkar indah di pinggangnya.
“Tapi wanginya gw kenal neh, kampret lo pake parfum gw ya!?”
“Gw nemu di kamar lo, Jib.” *kabooor

Bukan cuma soal penampilan, Hikmah juga peduli sama kuliah gw yang udah memasuki semester belasan. Dia berkali-kali ngingetin gw buat cepet-cepet nyelesain kuliah katanya…

“Cepetan lulus dong biar cepet kerja terus lamar aku deh.”
Denger kalimat ini, berasa dikepala gw ada baling-baling bambunya Doraemon. Gw terbang dan tolong jangan turun dulu, gw lagi menikmati indahnya kebersamaan sama pasangan gw.
+++

“Kamu pernah denger kawin gantung enggak?”
“Apa koin gantung?”
“Kawin gantung budeg!”

Kawin gantung mendominasi obrolan kami sore ini, entah kenapa Hikmah begitu serius ngomongin masalah kawin gantung. Enggak terasa tiga puluh menit sudah Hikmah menjabarkan kawin gantung, penjelasannya begitu detail udah jadi berasa ngobrol sama Om Mario Teguh.

“Kalo aku dijodohin gimana?”
Satu pertanyaan sederhana dari Hikmah yang menimbulkan beribu pertanyaan yang mendadak muncul di kepala gw. Karena sering bareng-bareng sama Hikmah, gw jadi sedikit ketularan pinternya.

Kalo kamu dijodohin, kemungkinan hubungan ini akan bertahan 45%. Kalo kawin lari kemungkinan kita bakal survive 35%. Kalo aku bunuh diri kemungkinan 100% masuk neraka di lantai basement.

“Aku serius nih!”
Kali ini Hikmah menaikan nadanya dan menyilangkan tangan di atas bros berbentuk anggrek yang tersemat di dada kirinya.
“Jodoh itu di tangan Tuhan, kita sebagai manusia cuma bisa berusaha. Aku berusaha untuk menjaga hubungan ini sejauh dan selama mungkin. Tapi aku enggak bisa berjuang sendirian, aku butuh support dari kamu.”
Sebuah jawaban yang membuat hijab berwarna merah muda, mendarat mulus di bahu gw. Diiringi dengan sebuah kalimat…
 “Aku enggak mau semua ini berakhir. Aku sayang kamu”
“Aku juga sayang kamu.”
*adegan selanjutnya silahkan terjemahkan sendiri*
+++
Udah sebulan terakhir Hikmah enggak bisa dihubungin, handphonenya juga enggak aktif. Gw coba telfon ke rumahnya tapi selalu dibilang lagi keluar. Sempat terlintas soal kawin gantung yang pernah dibilang Hikmah, tapi gw buang jauh-jauh prasangka buruk itu.
Sampai akhirnya sebuah undangan pernikahan berwarna putih dengan motif anggrek, tergeletak tidak berdaya di atas meja rotan kusam yang ada di depan kamar kos gw. Wah motif anggrek inikan bunga kesukaan Hikmah, celetuk gw dalem hati sambil membolak-balik undangan.

Ada inisial “H & R” dengan effect emboss tercetak simetris di bagian depan undangan, gw penasaran jadi langsung gw buka undangannya. Gw pengen tau siapakah gerangan sepasang makhluk Tuhan yang sedang berbahagia ini.
“Hikmah dan Reza”

Gw cuma bisa mematung, abis baca nama pasangan pengantin yang ada di undangan itu. Badan gw enggak bisa gerak, bibir gw bergetar hebat. Perasaan gw hancur seketika, kayak telor ayam yang didudukin sama Gajah Afrika yang lagi hamil sebelas bulan.

Gw baca berkali-kali nama pengantin di undangan itu, berharap gw salah baca. Tapi semakin gw baca, semakin deras pula air mata gw mengalir. Undangan yang ada di tangan gw, kini sedikit basah oleh tetesan air mata yang tidak terbendung. 

“Jib, Hikmah mo nikah.”
“Mang lo udah siap?”
“Nikahnya bukan sama gw!”

Daripada gw bunuh diri pake peniti saking enggak kuat menghadapi kenyataan, akhirnya malam ini gw memutuskan untuk ditemenin Ajib. Malam itu hujan turun deras disusul suasana mendadak romantis, yang membuat gw dan Ajib kayak penyuka sejenis yang udah lama terjangkit LDR. Enggak ada yang namanya perpisahan, yang ada itu pertemuan yang tertunda, kalimat tidak terduga yang gw enggak nyangka bisa diucapkan oleh tetangga kos gw yang udah kuliah belasan semester dan hampir drop out.

Ajib bilang…
“Ada hitam ada putih, ada siang ada malam, ada pertemuan ada juga perpisahan. Yang penting kita bisa ngambil hikmah dari setiap kejadian untuk dijadikan pembelajaran, agar lebih baik di hubungan yang selanjutnya. Jadi ambil aja hikmahnya.”

Masalahnya sekarang Hikmah udah jadi istri orang, gimana cara ngambilnya?

54 comments:

  1. Baca satu paragraf pegn nangis,
    baca lagi pengen ketawa,
    baca lagi berfikir...hikmah2 gw udah banyak blum ya? mau gw ambil ah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah gitu dong jangan jadi silent reader.
      ambil semua drul jangan ada yang di sisain

      Delete
    2. saya dong,
      baca judulnya dalam hati bilang,"udah nyadar emangnya kak admin teh".
      sedetik berikutnya bilang gini, "mana mungkin secepat itu, kak adminkan yang paling farah sakitnya di antara kami".

      ngga baca artikel AMBIL AJA HIKMAHNYA sedikitpun...saya langsung baca komentar ini, lalu..
      saya bisa menyimpulkan.
      kesimpulannya :
      1. Judulnya AMBIL AJA HIKMAHNYA....maknyes banget kan?
      2. Kak Admin belum sehat seratus persen.

      tertanda :
      mamang lembu thea..nu pang kasepna sadunya

      Delete
    3. kang lembu pake makyes udah kayak host acara kuliner :)

      Delete
  2. Cewk emang ribet, cuma kalau modelnya kayak Hikmah ma kebangetan ribetnya.
    Kalau nikung istri orang mungkin adrenalin akan terasa lebih tertantang kali ya. Sekali-kali boleh dicoba. Wuahahahaha....

    Belum tahu aja si Reza kelakuannya Hikmah..

    ReplyDelete
  3. Sakitnya tuhh disini (nunjuk mataaaa)....

    ReplyDelete
  4. ikhlaskan...nanti diganti Allah sama yg jauh lebih baik :)

    ReplyDelete
  5. hanya bisa menuliskan wkwkwkwkwk

    ReplyDelete
  6. jadi selingkuhannya bro, hahaha.. eh jangan deh, dosa..
    udah ikhlasin aja, masih ada kok hikmah-hikmah yang lain..

    ReplyDelete
    Replies
    1. fiksi bro... Emang banyak Hikmah2 yang lain tapi Hikmah yang ini limited edition

      Delete
  7. Eh Gan, tau ngga..Gajah itu kan hamilnya 2 taun loh #eh
    *GagalFokus* :))

    ReplyDelete
  8. Tadi pagi gw ketemu hikmah di pasar bang.. wkwkwk..

    ReplyDelete
  9. kawin lari 35% survive. darimane hikmah tauuuu?? sungguh jenius makhluk satu ini.

    ReplyDelete
  10. mas sekarang jadi penulis cerpen 18+ ya? heheheee :))))

    ReplyDelete
  11. Pengen nangis tapi ga ada air matanya wkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. beli dulu bro, di indomaret ada tuh yang jual

      Delete
  12. kasian ajib ga jadi nikah sama hikmah :/

    ReplyDelete
    Replies
    1. gw yang salah ketik apa, lo yang ga baca ceritanya?

      Delete
  13. wah sabar...
    itu tandanya bukan jodoh
    artinya akan ada orang yang lebih baik lagi, yang akan datang di kehidupan selanjutnya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. jodoh emang ga bisa di paksain, btw ini fiksi ko. Makasih ya udah mampir

      Delete
  14. Replies
    1. cie yang baru ultah... sedih tapi ketawa, jadi apa yang di rasain?

      Delete
  15. ahahahahahahahaha sukses bikin pembaca nya ketawa ketiwi bukan sedih hahaha...

    ReplyDelete
  16. Bikin cerita yg hepi ending dong, Yandhi :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. nanti deh gw coba, tapi sekarang lagi seneng bikin yang melow. #BukanCurhat

      Delete
  17. wuiih itu cewek super detail amat bang? ada untungnya sih. kalau cewekku cueek tapi sekali cuek pasti ada yang salah dari aku. susahnya ya cari apa salahku itu -_- *malah curhat

    ambil hikmah tapi bukan sebagai istri aja :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. cowok: aku salah ya?
      cewek: enggak ko. *ngasah golok

      Delete
  18. Gak tau mau komen apa?
    Cuma ngebayangin aja... telornya remek jd kaya gimana didudukin ama gajah gi beranak 9 bln :D

    ReplyDelete
  19. nyengir sendiri bacanya
    lucu :D

    ReplyDelete
  20. Hikmahnya udah jadi istri orang, kawinnya juga digantung, klo udah gak bisa ambil hikmahnya, yasudah ambil aja gantungannya. Ehh... Ini Palingan juga Fiksi :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. ambil gantungannya buat jadi kado nikahan ya? yoi bro fiksi lagi

      Delete
    2. Yand, kampret nih buat cerita yang ini jadi mirip pengalaman pribadi gue, apa gara2 gue komentnya kurang ngehina yah?

      Delete
    3. kenape lo, di tinggal pernah di tinggal kawin juga?
      dapet undangan nikah dari mantan tuh sakitnya di sini *nunjuk selurh badan

      Delete
  21. cerpennya keren.. semoga gak nular jadi kenyataan yak

    ReplyDelete
  22. gile, gue kira ini nyata. kalo nyata, ngenes bangetttt hahaha

    jadi hikmahnya apa nih bro?

    mampir ke blog saya juga ya, http://rainbowmaniswriting.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. hikmahnya, semakin dalam kita jatuh cinta maka semakin dalam pula rasa sakit hati yang di rasa

      Delete
  23. Diambil aja hikmahnya, dicuri dari suaminya.. Hehe..

    ReplyDelete
  24. hahahahaa..jangan diambil om, udah jadi bini orang tuh..
    jodoh itu emang di tangan Tuhan, udah diatur.. tapi kalo kita nggak mengusahakan ya nggak bakal dapet

    ReplyDelete
    Replies
    1. manusia berusaha, Tuhan yang mementukan. kamu udah taukan klo ini fiksi?

      Delete

Berkomentarlah sebelum berkomentar itu di larang, ditunggu kritik dan caci makinya ya :)