Thursday, July 10, 2014

Kekalahan Sebagian Dari Iman



Apa kabar diri mu blog? Klo kamu lagi sedih jangan kuatir, ada temennya tuh (Pendukung Brazil).Atas nama kejar target Lebaran, gw udah nelantarin blog gw tercinta ini. Tapi tidak hari ini, hari ini gw coba memebersihkan butiran debu (MP3 Rumor mengalun di kejauhan) dan sarang laba-laba yang mengisasi tiap sudut blog absurd ini, sampe-sampe ada gelandangan numpang tidur di pelatan header gw, ada juga gembel yang udah bikin rumah semi permanen di kolom komen.

Gimana pemilu di daerah kalian? Pilih satu apa dua, klo aku sih tetep milih kamu, iya kamu…

Akhirnya berakhir pula masa dimana kita saling bersebrangan demi membela angnka 1 dan 2. Ya akhirnya berakhir juga di mana sampah-sampah di sosmed yang saling menghujat demi menonjolkan salah satu Capres. Mata gw sampe mimisan liat black campaign di sosmed, yang satu di bilang penjahat HAM, yang satu lagi di bilang keturunan PKI. Ampun dah… Woy siapa juga yang menang tetep aja lo musti kerja klo mau dapet duit, klo jagoan Capres lo yang ga mungkin kan bulan depan gaji lo naik?(gw berharap ini jadi kenyataan).

Pemilu kali ini jari-jari gw terbebas dari tintanya KPU, yup gw ga ikutan nyoblos. Bukannya mo golput tapi gw lagi ada di luar kota jadi agak repot menggunakan hak suara gw. Gw udah Tanya ke Tante (Ibu kos) tapi katanya “Repot Yenli. harus pake formulir C5, tante ga sempet urusnya.” Begitulah jawaban Ibu kos gw setelah gw translate dari bahasa Manado ke bahasa Indonesia. Sebagai informasi gw udah satu bulan lebih tinggal di serumah dan sampe sekarang beliaw, masih ga bisa menyebut nama gw dengan baik dan benar. Mungkin nama yandi terlalu sulit di eja sama orang Manado yang berumur di atas 50tahun.

Gw berharap semoga siapapun yang jadi Presiden, enggak lupa sama janji-janji manis waktu kampanye, semoga ga ada lagi asset Negara yang di jual, semoga Indonesia bisa lebih baik lagi, semoga ada tindakan atas pembantaian warga palestina (jangan cuma bilang perihatin doang), semoga angka jomblo bisa berkurang. eh…

Menurut gw, kekalahan sebagian dari iman. Jadi cuma yang punya iman aja yang bisa dengan lapang dada nerima yang namanya kekalahan. Sama kayak pendukung brazil yang harus rela liat skor 1-7 dan jadi penonton di laga final.

Happy fasting guys…

14 comments:

  1. Sayang banget nggak bisa nyoblos, padahal pemilu tahun ini 'beda' sama yang kemarin-kemarin.

    Setuju, mudah-mudahan siapa pun yang terpilih nanti bisa amanah deh, nggak lupa sama janji-janjinya.

    ReplyDelete
  2. Hahha Om Yan ojok lebay. Aku aja juga jarang ngeblog. Baru belakangan ini aja agak free waktunya.
    Pemilu ya. Pesta demokrasi yang cukup ramai dibanding tahun sebelumnya. Tapi, harapan aku dan seluruh masyarakat juga sih sebenernya, semoga Indonesia jadi lebih baik kan. Kalah menang itu biasa... :D

    ReplyDelete
  3. sedelapan sama bang renggo star tuh, sayang banget kalo ga nyoblos.

    ReplyDelete
  4. Kalau gue lihat sih, media dan antek"nya terlalu berlebihan membela salah-satu kandidatnya. Sedih demokrasi di Indonesia jadi begini :(

    ReplyDelete
  5. betul banget bangs. semoga yang kalah gak jadi gila :(

    ReplyDelete
  6. Hasilnya hampir draw, kayak Belanda sama Argentina yang akhirnya harus adu penalti. Masa iya capres harus adu penalti juga :D

    ReplyDelete
  7. Wuihh.. saban hari ke bunaken dong? :o *salah fokus*

    ReplyDelete
  8. Kemarin aku ngedukung Brazil, eh malah dipermalukan sampe 1-7 gitu, hadeuhh, di kandang sendiri lagi. Mungkin 1 gol untuk Brazil itu gol kasih sayang aja yah heheee

    ReplyDelete
  9. bener.. legowo itu nggak semua orang bisa.. kalo fans brazil bisa, kenapa fans capres yang kalah nggak bisa? toh siapapun capresnya, pasti nggak punya niatan buruk untuk indonesia : D

    ReplyDelete
  10. Oom Yenli, gimana caranya ngurangin angka jomblo?

    ReplyDelete
  11. WOW Keren nie artikernya
    Sambil baca artikel ini, Aku numpang promosi deh !
    Agen Bola, Bandar Bola Online, Situs Taruhan Bola, 7meter

    ReplyDelete
  12. Benar sekali. Gak semua orang bisa menerima kekalahan begitu saja. Hanya orang yang yakin kekalahan awal dari menanglah yang bisa menerima. Yakin artinya percaya atas ketetapan NYA.

    ReplyDelete

Berkomentarlah sebelum berkomentar itu di larang, ditunggu kritik dan caci makinya ya :)