Monday, December 15, 2014

Enggak Pernah Dibaca

“Woi besok ada anak baru.”

Teriak Ajib di depan kelas seraya membangunkan seluruh bayi godzila yang tertidur pulas. Keadaan kelas yang tadinya damai dan tentram bak negri kayangan tiba-biba ramai, bagai suara tukang sayur yang tenggelam oleh riuhnya pembantu-pembantu rumah tangga yang lagi ngegosipin istri mudanya Pak RT.

Anak-anak sekelas antusias banget denger kabarnya Ajib. Mereka sampe bikin hash tag tersendiri di twitter, namanya #AnakBaru dan sempet malah sempet jadi trending topic segala. Gw enggak ngerti kenapa hash tag enggak penting kayak gini bisa jadi trending topic, dasar teenagers.

*keesokan harinya 
“Selamat pagi anak-anak”

Ucapan selamat pagi dari Bu Iga yang sukses meredakan keriuhan kelas saat berganti jam pelajaran. Sesuai informasi dari Ajb kemaren, hari ada bakal tambahan satu murid di kelas kita. 

Nampaknya gayung tak bersambut, malang tak dapat diraih, anjing berhenti menggonggong, sosok murid baru yang dibayangin anak cowok sekelas, seratus delapan puluh derajat berbeda. 

Murid baru itu namanya Luna, cewek pindahan dari SMU Negri III Manado. Luna jauh banget dari kata modis, bajunya kebesaran, kaca mata super tebal, rok kepanjangan seolah ingin berpelukan dengan kaos kaki, rambutnya berponi kayak ada hordeng yang bergelayutan di atas matanya, belom lagi kawat gigi yang berdiri tegak tepat di atas giginya, yang gerbang sekolah. Setelah Luna memperkenalkan diri, Luna di persilahkan duduk oleh Bu Iga.

“Luna kamu duduk di sana.”

Kata Ibu Iga sambil menunjuk salah satu kursi kosong yang tepat ada di sebelah gw. Yup, gw duduk sama si freak, cewek asal planet pluto baru aja mendarat di bumi. Namapaknya mimpi buruk gw, selama setahun ke depan akan di mulai hari ini.

“Cie… yang duduk sama alien.”

Sahut Ajib dan diiringi sorakan dari seluruh penghuni kelas. Di hari pertamanya masuk sekolah, Luna udah bikin gw disorakin sekelas, gw berasa kayak Aming yang ketangkep kering, maling kolangkaling di pohon belimbing sambil makan emping.

“Masukan buku kalian, hari ini kita ulangan.”

Keadaan kelas kembali bergemuruh menyabut ujian kimia dadakan yang diadakan Bu Iga. Satu jam berlalu, bel istirahat menjerit dengan kerasnya. Bu Iga ninggalin kelas dengan seyum beda sama gw, bibir gw hari ini kena amnesia, bibir gw lupa gimana caranya senyum.

“Hai… Aku Luna.”
“Udah tau, kan tadi lo udah ngenalin diri.”

Jawab gw ketus sambil melangkahnkan kaki gw ke kantin. Sesampainya di kantin, udah ada Ajib yang lagi sibuk makan bakwan extra saus sambal. Bibirnya penuh minyak, udah kayak orang abis cipokan sama penggorengan tukang nasi goreng.

“Kenapa gw harus duduk sama Luna sih? “
“Lo cocok tuh sama Luna, lo pacarin aja.”
“Ogah! Mending gw pcaran sama gerbang sekolah.”

+++

Hari berlalu, bulan berganti, dan gw tetep jomblo, gw yang sekarang udah enggak terlalu cuek lagi sama Luna. Lambat laun hati gw luluh juga, capek juga lama-lama nyuekin Luna. Dibalik penampilan aliennya ternyata Luna pinter juga, khusunya pelajaran bahasa Inggris. Enggak jarang Luna ngingetin gw cara ngebaca kata “island” yang benar. 

“Huruf ‘s’nya enggak usah dibaca.”
“Kalo enggak dibaca ngapain ditulis?
“Komplen aja sono sama Pangeran Charles.”
*Luna nabok gw pake kamus

Kata Luna, kalo mo belajar bahasa inggris, gw harus sering-sering nonton film bahasa Inggris biar kuping gw terbiasa. Ada benernya juga sih yang dibilang Luna, selama ini kuping gw terbiasa denger pembantu-penbantu bergosip, pantes aja gw susah belajar bahas Inggris.

Udah tiga bulan sekolah gw baru tau kalo Luna belom juga punya temen. Sebagai orang yang terpaksa jadi temen sebangkunya Luna, gw turut prihatin. Hati kecil gw terketuk, gw mikir keras gimana caranya Luna bisa dapet temen selain gw. Gw mo bikin murid lain sadar kalo ada murid baru bernama Luna Mayan di sekolah ini.

“Luna, pulang sekolah ikut gw.”
“Kemana?”
“Udah ikut aja, sebelom gw deportasi ke Pluto.”

Sore ini sepulang sekolah, gw mo make over Luna. Luna gw ajak ke rumahnya Anggi, salah satu temen gw yang gw anggap punya taste of fashion paling baik.
Sesampainya di rumah Anggi, Anggi udah siap sama peralatan make up super lengkap. Mata gw terus tertuju ke sebuah koper besar berwarna pink dengan sticker sailor moon yang hampir menutupi seluruh sisi koper, seakan ada magnet kuat yang memaksa mata gw untuk tetap menatap koper itu.

“Koper gede banget Nggi, mo kabur dari rumah lo?”
“Ini peralatan make up gw, banci! Yuk cyin cus…”

Sahut Anggi  dengan gaya pria yang orientasi sexualnya sudah berubah, seraya menarik tangan Luna menuju ke sebuah ruangan berwarna biru langit, yang di huni oleh boneka-boneka dengan gaun pengantin.

Setengah jam nunggu, Luna keluar dari kamar. Gw kaget, gw shock, mulut gw mangap, perut gw tiba-tiba berbunyi keras. Oiya gw belom makan siang.

“Ko enggak ada yang berubah?”
“Gw di suruh nunggu. Anggi lagi nerima telfon dari selingkuhannya yang kerja di Zimbabwe.”
“&*%$#@”

Dua jam nunggu, Luna keluar lagi dari kamar. Kali ini gw berharap beda dari sebelumnya. Mata gw silau, seakan ada cahaya yang memancar dibalik tubuh Luna, rambut Luna terlihat melambai-lambai manja kayak iklan sampo. Pas gw perhatiin taunya ada Anggi di belakang Luna yang megang lampu sorot dan kipas angin.

This is it!”
Seru Anggi dengan penuh semangat sambil meletakan kipas angin dan lampu sorot yang dari tadi dia pegang. 

“Nggi, ko gak ada yang berubah?”
“Muka temen lo udah mentok, enggak bisa di apa-apain lagi.”

Anggi nyarain Luna untuk operasi plastik, tapi gw enggak mau. Gw enggak mau nanti pas upacara bendera Luna bakal meleleh gara-gara kepanasan. Atau muka Luna meleleh gara-gara mikir mana yang benar, 2x4 atau 4x2.

Besoknya di sekolah, seperti biasanya, Luna cuma menghabiskan jam istirahat bersama sahabat sajatinya. Kotak warna pink berbentuk hati yang selalu dia keluarkan dari tas putih lusuh, pada jam istirahat. Seperti biasanya juga, enggak ada satu pun murid yang ngajak dia ngobrol. Seakan kursi kosong di sebelah gw tetap tak berpenghuni walau ada sosok Luna yang tiap hari menempatinya.

Gw udah kehabisan ide, gw enggak tau cara bikin Luna supaya dapet temen lebih di sekolah. Kayaknya Luna bakal tetep jadi huruf ‘S’ di kata island, ada tapi enggak pernah dibaca.

42 comments:

  1. Ohh jd gini ceritanya...
    Kasian si Luna. Mungkin hrs protes kpd yang mencipta? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. ko protes, udah di kasih fisik yang sempurna, harusnya bersyukur dong

      Delete
  2. Oh... kasihan. Terharu pengen nangis. *Tisyu mana tisyu

    Ingat, cinta datang karena terbiasa. Siapa tahu ada lanjutan cerita kalau kamu akhirnya jatuh hati juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kayaknya ga ada lanjutannya bro :)

      Delete
    2. Wah kalau gak ada lanjutannya, beneran butuh tisyu. Gak tega ngelihat perempuan yang dianggurin.

      Delete
    3. untung saya mah sebelum baca udah menyiapkan tisyu, jadi ngga prlu teriak-teriak minta tisyu, justru saya pengen teriak tumben kang Yandhi rada ng'pas, pasti obat yang diminumnya ngga salah deh...yakin pasti ngga salah minum obatnya kan?

      Delete
    4. Itu tisyu dipakai sebagaimana mestinya lho Kang. Jangan salah pakai.

      Delete
  3. Jangan-jangan luna itu Lu Naksir Luna bro.. *Kaburrrr

    ReplyDelete
    Replies
    1. klo di cerita ini, tadinya mo dibikin gitu ceritanya tapi kayaknya terlalu mainstream

      Delete
  4. Kasian bener Luna, baru masuk pertama langsung ulangan.
    Boleh juga kata2 terakhir tentang 'island' :D

    ReplyDelete
  5. begitu blognya akang kerbuka, ujug-ujug ada tamu di kantor nih kang, dengan tergesa sayakomentarin deh artikel yang ngga pernah di baca ini, tar bacanya deh yah..
    salam sehat dan ceria selalu ya kang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asek, Kang Lembu sibuk bener.
      Tamunya mau nagih hutang tu..

      Delete
  6. Akhirnya gue baca dan melihat kisahnya sangat tersentuh :)

    ReplyDelete
  7. Kalo si luna ada asli di dunia nyata kek gimana sih mukanya sampe2 ngga ada yg mau nemenin tu orang hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. waduh jangan sampe ada di dunia nyata, kasian...

      Delete
  8. Buseeet.... kasian banget si Luna.... :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh mas Adit... akhirnya main ke blog gw juga

      Delete
  9. luna kasian banget sih kamu... Bang tadi pas aku baca cerita ini aku g sabaran pengen tau endingnya lhoooo,,, ciuuss...

    ReplyDelete
  10. Luna, gue ngebayanginnya secakep Luna Maya.. tapi ternyata enggak.. boleh juga tuh yang snya nggak dianggep haha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Luna Maya kesiran kuah baksop satu kontainer

      Delete
  11. gue mau ngasih ide nih, gimana klo Luna dibuatkan sekolah khusus manusia yang gak pernah dibaca (luput dari perhatian). Tapi ide gue bakal sia-sia, ini cuma fiksi. Sekali lagi fiksi keren.

    ReplyDelete
  12. Mungkin Luna butuh dokter 360 mas :))) biar mukanya diedit sampai mulus mengkilap kayak body mobil baru

    ReplyDelete
    Replies
    1. 360 kayaknya belom mampu mendongkrak penampilan luna bro, operasi plastik aja belom tentu bisa

      Delete
  13. Gitu-gitu dia pinter. Dia punya kekurangan, tapi juga punya kelebihan. Lain kali, ceritanya dia ditemenin dong, kasian haha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya punya kelebihan tapi kekurangannya jauh lebih banyak daripada kelebihannya

      Delete
  14. ceritanya bersambung ya Pak..Suka :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. kayaknya cuma sampe di sini aja :) baca cerita yang lain aja

      Delete
  15. Ato si luna itu emang bener alien dari planet pluto bang?? Hahaha

    ReplyDelete
  16. ih kasian banget luna.. kenapa gak ada yang mau nemenin.
    gimana pun keadaan nya kan itu temen..

    ReplyDelete
  17. artikelnya sangat menarik dan bermanfaat gan, ditunggu ya artikel berikutnya.
    thanks

    ReplyDelete

Berkomentarlah sebelum berkomentar itu di larang, ditunggu kritik dan caci makinya ya :)