Monday, December 1, 2014

Cinta Naik Turun

Sore ini gw udah selesai kuliah, gw janjian sama Ajib di kantin kampus buat ngerjain tugas kelompok yang udah sebulan terakhir gw telantarin. Emang udah mainstreamnya mahasiswa buat nunda-nunda tugas, kayaknya kalo ngerjain tugas pas dateline itu ada sensasi yang bededa, semacam ada adrenalin yang terpacu (pembelaan dari kata malas).
Kelamaan nungguin Ajib di kantin gw mati gaya, gw celingak celinguk ke seluruh penjuru kantin udah kayak induk ayam yang kehilangan kandangnya.

Gw merhatiin lift yang naik turun. Kasian ya lift tiap hari kerjaanya cuma naik turun doang, ucap gw dalem hati. Lift selalu nganterin penumpangnya ke lantai-lantai yang tertera di tombol-tombol yang berjejer manis di sebelah kiri pintu tanpa banyak pertanyaan. Lucu kali ya kalo lift bisa nanya, misalnya kita pencet tombol.2 terus liftnya nanya…
“Berapakah luas lingkaran dengan jari-jari 7cm?”
atau
“Berapakah IPK kamu semester lalu?”
atau
“Sudah berapa lama kamu menjomblo?”

Sampai akhirnya perhatian gw terpaku sama cewek berkemeja biru yang ada di meja sebrang. Namanya Dila, mahasiswi semester akhir jurusan komunikasi. Seperti biasanya Dila terlihat feminim dengan rambut panjang yang selalu di biarkan tergerai bagai iklan shampoo. Dila merupakan salah satu cewek populer di kampus, jadi wajar kalo dia lagi nongkrong di kantin sering jadi pusat perhatian, beda sama gw yang sering jadi pusat bullyan.

“Woy bengong aja…”
Celetukan Ajib yang menyeret gw kembali ke dunia nyata.
“Pasti lagi ngelamunin Dila.”
“Iya Jib, Dila cantik ya.”
“Gw kira lo lagi ngelamunin satpam kampus yang kumisnya tebel kayak keset selamat datang.”
“@$%^!”  *ngasah golok

Satu jam pun berlalu tugas kelompok yang besok harus di kumpulin udah selesai. Ajib pamit pergi, katanya mo anter Ratih ke salon.

Ratih Puspita Maharani, mahasiswi jurusan Ekonomi semester akhir yang udah di pacarin Ajib sejak awal masuk kuliah. Kalo enggak salah sekarang udah tahun ke tiga masa pacaran mereka.

“Ko gw bisa apal ya?“

Iyalah Ratih dulu calon gebetan gw tapi pas gw tau Ajib ngedeketin Ratih juga jadi gw mundur. Sumpah gw IKHLAS!. *ngusap air mata

Gw masih duduk di tempat yang sama, pun Dila yang belum juga beranjak dari kursi kayu berwarna hijau muda yang dari tadi setia menopang tubuhnya, seakan membiarkan gw menikmati betapa indah karya sang Pencipta.

Pertanyaan klasik yang selalu muncul dari dalam hati kecil gw ketika memandang Dila adalah,
“Pantas kah serorang Dila pacaran sama gw?”

Pertanyaan yang selalu bikin gw jatoh dari langit ke-7 dan mengurungkan niat untuk menjalin hubungan lebih dengan Dila. Sebuah pertanyaan yang memaksa gw untuk tetap diam dan harus berfikir ulang untuk mendapatkan Dila.

+++

“Itu puisi bakalan di kasih ke Dila apa cuma jadi hiasan harddisk?”
“Eh elo Jib, masuk kamar gw enggak pake Assalamulaikum.”
“Ya udah, Assalamualikum.”
“Telat!”

Ajib dateng dengan muka lecek bin kusut kayak celana jeans yang udah empat bulan belom dicuci. Kalo ngeliat tampangnya, kayaknya dia lagi ada masalah, dan dugaan gw bener.

“Gw putus sama Ratih.”
“Ko bisa, kalian kan udah pacaran lama?”
“Durasi pacaran enggak menjamin kelangsungan suatu hubungan sob.”

Entah salah makan atau kepalanya kebentur keras, tiba-tiba Ajib bisa ngeluarin kata-kata bijak. Ajib ngerasa ada perubahan drastis pada diri Ratih. Kata Ajib, Ratih yang sekarang udah beda, beda sama Ratih yang dia tembak tiga tahun lalu. 

“Cinta itu ada masa aktifnya.”
“Kayak pulsa maksud lo?”
“Iya, sekarang cinta Ratih ke gw udah masuk ke masa tenggang.”
Entah cuma teori gw aja, atau cuma kebetualan. Bener enggak sih skill merangkai kata akan meningkat drastis saat seseorang sedang patah hati?. Ajib yang biasanya ngetik SMS aja sering salah tapi sekarang bisa terdengar cerdas dalam merangkai kata-kata. Gw jadi berasa ngobrol sama dosen sastra Indonesia.

Malam ini Ajib lagi galau stadium.III, sebagai sahabat yang baik, gw coba memeberi saran tapi masalahnya gw sama sekali enggak punya pengalaman dalam hal patah hati. Klo dalam hal terjebak friendzone sih pengalaman gw banyak.

“Gw pulang dulu ya.”
“Jib lo yakin bisa pulang sendiri, gw anter ya.”
“Yaelah lebay! Kamar kita kan cuma beda tiga meter”
“Eh....”

+++

“Santi suka sama lo tuh.”
“Ah masa Jib?”
“Kelamaan jomblo sih lo jadi kurang peka.”

Obroaln singkat sesudah jam kuliah berakhir, yang bikin gw berasa enggak layak lulus TK nol kecil. Dibilang kurang peka sama Ajib, gw berasa ditampar sama hulk yang lagi PMS. Apa mungkin gw yang kurang peka? Apa mungkin sosok Santi yang selama ini merhatiin gw tertutup oleh bayang-bayang Dila?

Susanti Amalia, mahasiswi keturunan Jawa Tengah yang terkenal akan kelembutanya. Saking lembutnya kadang gw sampe minta dia untuk ngulang perkataanya karena terdengar sangat kecil, padahal menurutnya dia udah teriak-teriak. Apa gw yang budeg ya?

Santi satu jurusan sama gw, gw sering banget minjem catetannya. Selain tulisannya bagus, catetan Santi juga lengkap bin kumplit, seolah tak sepatah kata dari dosen yang luput dari goresan tintanya.

Malam ini gw pergi ke kosan Santi yang cuma berjarak seratus meter dari tempat kos gw.  Sesampainya di sana gw menemukan pintu berwarna coklat yang tertutup rapat dan bayangan monitor computer yang masih menyala.

“Tunggu aja, Santinya lagi beli makan.”

Ucap salah seroang penghuni di tempat kos Santi. Gw nunggu Santi di depan kamarnya. Gw duduk di salah satu kursi rotan dengan cat putih yang terlihat sudah memudar. Terdapat sebuah meja kecil berbentuk bundar, dengan sebuah file berwarna pink dengan sticker sailor moon, yang terbuka, dengan sebuah pinsil yang terlihat seolah berusaha merangkak keluar diantara himpitan kertas.

Dengan lancangnya gw baca isi file itu. Ternyata omongan Ajib bener, Santi menaruh perasaan lebih ke gw. Gw baca tiap lembar isi file itu, semakin gw membalik tiap lembar kertas semakin terasa betapa bodohnya gw yang enggak sadar kalo ada seseorang yang selama ini peduli sama gw. 

Sampai akhirnya Santi datang dengan sebungkus nasi goreng dan teh manis yang nampak transparan di balik plastik tipis berwarna putih.

“Maaf ya San selama ini gw enggak peka.”
“Enggk papa ko’.”
“Mmm… Jadian yuk.”

Santi enggak bilang apa-apa, gw cuma ngeliat sebuah anggukan kecil dan senyum yang nampak samar oleh gelapnya malam.
Malam ini gw jadian sama Santi. Yeay…

Gw akuin secara fisik, Dila punya banyak kelebihan dari pada Santi. Kulit putih, rambut lurus dan panjang, pinggang yang ramping, mata besar, memang semua itu enggak ada di diri Santi. Tapi ada sesuatu yang Dila enggak punya, “Cinta”. 

Sama Santi hubungan gw lebih jelas, lebih dari sekedar pengagum rahasia. Dengan Santi gw bisa bilang kalo cinta itu harus memiliki, cinta itu bukan lift yang bisa digunain secara bergantian.

Pernah dengerkan “Cinta Tak Harus Memiliki”? dulu gw setuju sama kalimat ini tapi sekarang kalimat itu udah usang, sekarang gw punya cinta dan gw akan pertahankan itu. Sekarang buat gw “Cinta Tak Harus Memiliki” cuma selogan jomblo akut yang udah di tolak seratus dua puluh kali sama mantan gebetannya.

Akhirnya puisi-pusi yang selama ini gw bikin akan bermuara juga, bukan sekedar jadi hiasan harddisk, tentunya setelah gw rename terlebih dahulu.

Tuhan selalu memberikan apa yang kita butuhkan, bukan apa yang kita mau. Kalo aja waktu itu gw enggak ngalah sama Ajib, mungkin yang saat ini gw lagi patah hati.  Kalo aja malam itu gw enggak pergi ke tempat Santi, mungkin hubungan gw enggak lebih dari sekedar harapan kosong yang jauh dari kata kepastian.

Menjalin  suatu hubungan itu kayak naik lift, kadang naik, kadang juga turun. Kadang ada masa di mana kita bahagia karena terbuai oleh indahnya cinta tapi ada juga masa dimana kita down dan terpuruk karena patah hati.

Kalo saat ini mungkin hubungan gw sama Santi lagi ada di lantai atas dan gw yakin ada saatnya dimana gw harus turun ke lantai yang lebih rendah.
Turun ke lantai yang lebih rendah untuk naik ke lantai paling tinggi.

38 comments:

  1. Kalau sudah membicarakan cinta seakan tidak akan pernah ada habis habisnya. Selama manusia ada rasa cinta di dalamnya, selama itu pula cinta tidak akan hilang untuk dibicarakan, didiskusikan, dibagikan dan dirasakan oleh manusia

    ReplyDelete
  2. hehe iya bener, udah kayak lift. Naik-turun :D

    ReplyDelete
  3. Mumpung pacaran sama Santi, ganti status bentar di FB dari Lajang jadi Berpacaran, siapa tahu besok mau ganti jadi Bercerai :-D

    ReplyDelete
  4. kalo ngomongin cinta, sepertinya tidak ada lagi kata-kata yang bisa mendefinisikan secara tepat. saking banyaknya apa arti cinta itu.. lagian cukup dirasain aja, nggak perlu dicari tau apa artinya, ahaha
    keren ceritanya bang :)

    ReplyDelete
  5. Dimana-mana lift naik-turun masa mau nyamping kanan-kiri.
    Lebih lucu lagi kalau pencet tombol lift keluar kertas parikir Bro.
    Kayaknya selama ini hubunganku sama istri gak pernah naik turun, stabil gitu *Golok nempel leher

    ReplyDelete
    Replies
    1. untung yang keluar struk parkir coba yang keluar tagihan kartu kredit

      Delete
  6. Benar ya, tuhan memberi apa yg kita butuhkan, bukan apa yg kita inginkan..

    ReplyDelete
  7. Alhamdulillah happy ending, ya. Semoga awet sama Santi. Dan setidaknya, Ajib yang baru putus bisa nyoba ngecengin Dilla.

    ReplyDelete
    Replies
    1. sebenernya kurang sreg bikin yang hapy ending tapi karena banyak permintaan akhirnya gw bikin deh :)

      Delete
  8. enggak apa - apa naik turun, daripada cintanya melebar ke mana - mana alias selingkuh di mana - mana :))

    ReplyDelete
  9. pesan dari ceritanya sangat bagus mas yandhi (Y)
    kunjungin blog saya dong mas http://ceritakan27.blogspot.com..
    ada postingan baru..
    hehe

    ReplyDelete
  10. Di atas ranjang biasanya kan naik turun juga. Sama aja kayak cinta yg ekpresif dan tentunya harus saling memiliki dan merasai.

    ReplyDelete
  11. Fluktuatif iya tapi harus ada pada ranah stabil selalu. Jadi stabil atau fluktuatif ini? *bingung sendiri*

    ReplyDelete
    Replies
    1. aduh pake istilah ilmiah, gw ga ngerti :"(

      Delete
  12. emang bener si kalo orang lagi sakit hati itu secara alamiah kata2 bijak keluar dengan sendirinya

    Buat cinta yang datang, semoga saling bisa berjuang :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. cinta yang datang, semoga saling berjuang. keren keren...

      Delete
  13. cinta itu bukan lift yang bisa digunain secara bergantian, ditekan seenaknya dan bebas dinaiki turunkan. ah tapi ini palingan cuma fiksiyang makna dan kejadiannya pernahdialami si penulis.
    Lo terlalu sibuk nyampe komentar2 temen2 lo gak ada yang dibalesin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. eh ya nih baru semept ngeblog lagi setelah beberapa minggu vacum dan seperti biasa, ini fiksi :)

      Delete
  14. Kok jadiannya gampang banget yakk? haha btw itu cinta kok ada masa aktifnya? itu cinta apa kartu GSM ? haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu dapet ide pas kuota internet gw lagi abis :)

      Delete
  15. ceritanya seru banget,kalaupun kata ajib teman km cinta itu ada masa aktifnya,terus kamu mendefinisikan cinta seperti lift yang naik turun itu ada benarnya juga :) syukur kamu mah happy ending

    ReplyDelete
    Replies
    1. banyak yang request happy ending, katanya bosen baca yang sedih mulu
      btw makasih ya udah mampir

      Delete
  16. ciee selamat ya gan.. hehe
    mudah-mudahan #langgeng
    aamiinn

    ReplyDelete
  17. Waduhhh Ciamikk deee gannnn ! hahahahahhaha. Naik turun naik turun ntar ga bisa turun mah gawat. hahaha Cinta Juga Perlu Modal

    ReplyDelete

Berkomentarlah sebelum berkomentar itu di larang, ditunggu kritik dan caci makinya ya :)