Saturday, August 24, 2013

Save Room bukan Wash Room



Seperti kebanyakan orang normal (yang ga normal yang nulis blog ini)  hari libur merupakan hari yang amat di nantikan, begitupun gw. Posting kali bercerita waktu ini gw masih berada di kota kembang, Bandung. Klo kata orang Bandung kota kembang buat gw Bandung kota hujan. Bagaikan paket intenet unlimited, hujan di Bandung juga unlimited. Setiap hari ibu kota Jawa Barat ini di siram hujan tanpa hentinya. Gw mikir jangan-jangan jatah cuti hujan untuk kota Bandung udah abis makanya doi ga pernah absen ngeguyur kota dimana Gedung Sate berada. 

Minggu ini aga berbeda dari minggu lainya, hari ini awan sangat cerah dan pas banget buat jaln-jalan. Hari ini gw dan Amar (mudah-mudahan ga ada yang bosen baca nama ini, klo kalian bosen gimana gw yang ngetik?) memutuskan buat jaln-jalan ke ciwalk (Cihmapelas Walk). Buat yang pernah ke Bandung mungkin ga asing denger nama ciwalk. Lain halnya bagi belum pernah ke Bandung, buset kemana aja lo sob? Bandung cuma 3jam dari Jakarta tercinta.

Bebekal informasi dari temen kost yang sangat rajin bersih-bersih, rajin sholat dan punya gaya rambut belah tengah kita pun berangkat ke ciwalk. Angkot  bertuliskan 09 dengan jurusan Ciwastra – Gazibu jadi alat transportasi yang kita pilih. Bagai petir di siang bolong, bagai Pretty Asmara pake g-string, bagai Nikita Mirzani yang di gebukin di cafe tiba-tiba aja hujan turun tanpa ragu mengguyur sepanjang perjalanan gw. Setibanya di gazibu ujan belum puas juga turun, gw pun lari-lari kaya orang epilepsi buat nyari tempat neduh. Sebuah halte tua lusuh berwarna orange pudar dalam sekejap menjadi tempat favorit bagi orang-orang yang bersaip naas kaya gw. Tiba-tiba halte sempit ini pun penuh sesak di huni oleh berbagai macam species, mulai dari ibu-ibu, mahasiswa samapi anak-anak abg absurd yang mo nonton konser musik. Asap rokok menyelimuti hamper setiap sudut halte, “buset pada ga puasa apa nih bocah?” cetus Amar kesal. Gw pun cuma bisa pasrah sambil menikmati indahnya hujan sore bercampur kepulan asap rokok.

Akhirnya tuntas sudah penantian panjang menyebalkan gw di halte sempit itu, ujan pun reda. Menurut informasi untuk menuju ciwalk gw harus naek angkot 1 kali lagi. “Mas naek angkot yang warna hijau klo mo ciwalk”, ucap ibu-ibu yang gw tanya. Ternyata jarak dari gazibu dan ciwalk tidak terlalu jauh, dalam 10menit tibalah dua pria berwajah tampan rupawan keselek bakwan ini di ciwalk. Sama seperti namanya ciwalk yang klo di translate kira-kira artinya jalan-jalan di cihampelas. Tempat ini pun di peruntukan buat para orang yang seneng jalan kaki. Di salah satu sudut ciwalk gw tiba-tiba senyum-senyum ga jelas (maklum baru lulus dari RSJ) begitu liat tulisan “Wash Room”. “Ko wash room ya, bukanya rest room? Emang itu tempat buat nyuci?” ocehan gw dalem hati. Langkah gw pun terhenti di sebuah toko bertuliskan “Bandung Pisan” yang klo di translate berarti “Bandung Banget”. Sesuai dengan nama tokonya barang-barang yang di jual di sini semuanya bernuansa Bandung. Mulai dari tas, mug, gantungan kunci sampai kaos semuanya bertemakan Bandung, gw pun menyempatkan beli kaos unyu bergambar cepot untuk anak gw.


Setelah kira-kira 30menit semua sudut ciwalk sukses kita telusuri (kecuali WC Perempuan). “Ayo cabut dah mo buka neh”, ajak Amar. Kitapun pergi meninggalkan ciwalk, kira-kira ratusan meter dari ciwalk musibah ini pun terjadi. “Mar perut gw mules banget, mo boker neh udah pembukaan 3”, ucap gw tiba-tiba. “Lo mah kebiasaan, makanya kalo sahur makan ikan sarden jangn sama kalengnya”, jawab Amar. Tiba-tiba otak yang biasanya ngangur ini gw pake mikir keras buat nyari kira-kira dimana gw bisa menyalurkan sampah di perut gw ini. “Coba aja tuh ke Indomaret”, saran Amar. Gw pun meuju indomaret yang tepat berada di sebrang jalan. “Boleh saya pinjem toilet” tanya gw kepada seorang penjaga indomaret. “Maaf toiletnya lg rusak” jawab penjaga indomaret tersebut. Gw liat ada Lawson ga jauh dari Indomaret ini dengan semangat45 gw menuju toko 24jam tersebut. Naas gw pun mendapatkan jawaban yang sama seperti tempat sebelumnya. Ini kenapa di cihampelas toiletnya rusak semua?.
Gw inget tadi di ciwalk baca tulisan wash room tapi jaraknya jauh banget ya dari sini, karena ga punya pilihan lain gw pun bergegas ke tempat keramat tersebut sambil berharap celana gw ga timbul bercak kuning. Akhirnya tibalah pria penuh penderitaan ini di tempat keramat tersebut. Ga mo kejadian bodoh di bintaro terulang lagi (baca tulisan gw ”Bukan Super Hero”) gw pun memastikan terlebih dahulu pintu mana yang gw pilih. Bilik dengan pintu terbuka di sudut ruangan pun jadi pilihan hati gw untuk menyelesaikan tugas mulia ini.
“Mission Accomplish” ucap gw lega. Yang ada dalam hayalan gw tulisan wash room berubah jadi save room. Sebuah room yang udah nyelametin hidup dan muke gw hari ini.



Picture property of yandhi ramadhana

12 comments:

  1. hhaha... sumpah kak.. kuk sama kayak aku ya... setiap kluar rumah pasti pingin itu..wah..ternyata kagak aku aja.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. buat gw boker itu sebuah gift cuma kadang datangnya di waktu dan tempat yang kurang tepat

      Delete
  2. kalau kata orang mah BAB kalau ndak di tempat sendiri itu rasanya di pantat geli. tapi kadung kebelet yo geli geli lega lah pastinya. bandung kota hujan, tapi menyenangkan, apalagi kalau ditemani lagu-lagu breaking benjamin, busyet itu kenangan masa lalu saya ketika piknik disana. yang berteduh di halte enak dong kalau ada cewek bandung yang terkenal geulis pisan itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. klo ane mo BAB ga liat tempat bro asal ada jamban bisa langsung eksekusi. sayangnya di halte cuma ada ibu sama anaknya yang kira2 5-6 tahun, bisa2 ane di sangka phedopil

      Delete
  3. Untung ada save room. Kalau nggak bisa keluar dalam celana tuh xixixi

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulilah masih di di selametin muka dan celana dalam gw saat itu
      btw makasih udah mampir

      Delete
  4. Pak, itu peng-ibarat-kan Bandungnya kok aneh ya, bagaikan paket internet unlimited sama kehabisan jatah cuti hahaha. Ceritanya ituloh pakkkk~ bikin ketawa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. terinspirasi dari pengalaman buruk tiap hari kena ujan gi jadi gitu deh
      alhamdulilah klo terhibur :D

      Delete
  5. Pesan moralnya: Jangan makan sarden sama kalengnya! :)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. sebenernya gw cuma makan kalengnya doang :D

      Delete
  6. asli gila neh crita,gw pikir critanya tentang apa an gitu,gak tau nya... emang dah...
    ditunggu crita kelanjutan dibandung,klo bisa sh crita dibali jg ada,biar makin seru...hahahahaha.
    klo kata abng lau yg di email klo kita report tuh cuma bilang GOOD JOB...

    ReplyDelete
    Replies
    1. ntar klo gw ke bali, baru gw bikin cerita tentang bali
      klo abang lau bilangnya "Good your report"

      Delete

Berkomentarlah sebelum berkomentar itu di larang, ditunggu kritik dan caci makinya ya :)