Monday, January 13, 2014

Antara Rating, Iklan dan Pesan Moral



Acara tv sekarang sama semua, semuanya klo ga cewek latah ya cowok ngondek, sinetron juga gitu ga jauh dari tema agama dan berakhir di percintaan, ada juga yang awalnya dari keinginan naik haji dan berlanjut ke tokoh antagonis yang ga ada endingnya. Tahun kemaren acara tv di dominasi sama acara joget-joget, semuanya ikutan joget mulai dari talent, kru sampe penontonnya juga ikutan joget. 

YKS, acara yang tujuan awalnya menemani santap sahur bertransformasi jadi acara joget-joget dengan tag line “yuk keep smile”. Indonesia entah kenapa warga negaranya seneng banget latah, ya latah. Latah ga bisa liat stasuin tv lain sukses pasti ada aja stasuin tv lain yang ngikutin. YKS jadi pioneer acara yang menggabungkan musik, joget dan bagi-bagi hadiah (tentunya tetep ada sisi ngondeknya juga). Ga lama setelah YKS sukses dengan latahnya stasiun-stasiun tv lain ngikutin. Gara-gara YKS sekarang setiap acara music punya jogetnya masing-masing, mungkin maksudnya biar ga sama kayak stasiun tv lain tapi tetep aja di mata gw ga ada bedanya.


Tau Farah Quinn kan? (Klo ga tau coba googling aja, di jamin ga nyesel) itu tuh chef yang warna kulitnya eksotis lengkap dengan body yang aduhai. Chef cantik yang satu ini merubah wajah acara masak di dalam negri ini. Dahulu kala (jauh sebelum Negara api menyerang) pembawa acara masak-masak orangnya itu-itu aja, klo ga si ibu berbadan tambun yang jarinya jempol semua klo ga rudy choirudin. Setelah Farah Quinn muncul sebagai salah satu host acara masak, stasiun-stasiun tv lain pun latahnya kambuh. Dan bermunculan lah acara-acara masak yang hostnya cantik dan sexy, buat kalian para cewek harus curiga klo pacar kalian sekarang tiba-tiba suka nonton acara masak. Gw yakin yang di liat bukan masakannya tapi yang tukang masaknya.

Sisca Soewitomo

 ILC, Indonesia Lawyer Club. Acara yang isinya debat antara orang-orang yang (katanya) ngerti hukum. Mereka biasanya memperdebatkan kasus-kasus yang lagi hangat, sumpah debatnya seru banget saking serunya jadi kayak nonton film action, bedanya cuma ga ada adu fisik aja. Yang hadir di acara ini pasti punya gelar pendidikan yang tinggi, saking tingginya kadang gelar mereka lebih panjang dari nama mereka sendiri. Gw sesekali nonton acara ini, mereka debat soal kasus korupsi hambalang dan century, gw akuin ide-ide mereka keren secara mereka orang berpendidikan, tapi yang gw pertanyakan setelah acara ini selesai maka selesai pula ide-ide brilliant mereka tanpa ada realisasinya, jadi apa gunanya capaek-capek debat?.

Sinetron laga, ini ga kalah absurdnya. Bukannya ga ngehargai karya orang tapi (sory) gw mo ketawa sendiri klo nonton sinetron laga. Acara ini niatnya bagus seh, untuk melestarikan sejarah tapi bisa kali di kemas lebih baik lagi ga dengan visual efek seadanya. Mungkin visual efek di Negara kita kalah sama holywood, Disney, Warner Bros atau home production dari negara luar tapi seharusnya ga parah-parah banget kayak yang gw liat di tv juga kali. Gw pernah kepaksa nonton sinetron laga ada adegan dimana dua orang lagi berantem, dan kedua orang itu mengeluarkan jurus semacam kamehameha di dragon ball, dan yang gw lihat fisual efek seadanya dan terkesan di paksakan. Ada juga adengan orang bisa naik naga dan elang, buset naik naga sob, itu naga di kasih makan apa coba sampe-sampe nurut perintah empunya. 

Hipnotis, yang satu ini g kalah absurd. Sekarang banyak banget acara-acara yang pake jasa tukang hipnotis malah ada juga yang hostnya bisa hipnotis. Sumpah menurut gw acaranya enggak banget, gw sendiri bingung cara nikmatin acara ini. Konsep acaranya cuma bikin narasumber tidur terus di interogasi kayak penjahat di film-film action atau nara sumbernya di suruh-suruh kayak beruang sirkus. Coba bayangin klo para tukang hipnotis kerja di pengadilan kan jadinya pengadilan ga perlu saksi atau di sumpah pake kitab suci, lumayan kan ngurangin biaya. Atau para tukang hipnotis kerja di kepolisian, g perlu tuh nyiksa tersangka buat di suruh ngaku, tinggal di hipnotis terus tinggal tanya apa yang kita mau. Jadi lebih efisien dan ga ada pelanggaran HAM kan?

Sekarang pilihan buat nonton tv terbatas, terbatas banget. Terbatas karena acara udah di dominasi sama latahnya stasiun-stasiun tv yang lebih mentingin rating daripada unsur pendidikan dan pesan moral.

65 comments:

  1. Beli smart TV jadi percuma, soalnya acaranya jarang yang smart

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener tuh, nggak ada iklannya

      Delete
    2. ga ada iklan dan klo di tengah2 film kebelet pipis tinggal d pause aja

      Delete
  2. Saya sampai skeptis kalo nonton tivi mah .... heheh. jadi sukanya liat kartoon ajah .... hahaha.

    ReplyDelete
  3. Alhamdulilah dirumah ada parabola jadi bisa lihat acara keren di luar negeri, bukannya gak suka sama acara dalam ya.

    ReplyDelete
  4. Iya bener bangett,,, beruntung anak aku sukanya cartoon jimjam (hampir semua tv dikuasain sama cartoon),,, jadinya lumayan lah g terlalu mentingin acara2 tv yang g jelaaass,,, walaupun sebenarnya suka dibuat galau mau nonton acara apaan,,, btw Penjelasan diatas, ngena banget sama penilaian saya selama inih... :(

    ReplyDelete
  5. gue... guee... udah jauhhh amat sama Tipi,,, jarang banget nonton... kalau sekarang seminggu itu gue nonton ngga lebih dari 4 jam

    ReplyDelete
    Replies
    1. jauh sama tipi, mang tinggal dimana bro?

      Delete
    2. iya juga klo tinggal di cangkang mah siput

      Delete
  6. Yaa seenggaknya kita hargain aja mereka dulu. Kasian tuh artisnya kerja siang-malem. Sebenarnya yang salah bkn artisnya sih, tapi orang televisinya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. artis jadi korban orang TV dan penonton jadi korban selanjutnya

      Delete
  7. gue udah lama jauh juga nih dari tipi... yang ilc juga acara paporit gue bang... karna debat2 ngak jelas gue brenti nonton.... apalagi yang yekaes, ngak pernah nonton sampai lebih dari 2 menit asem banget nih acara juga yang sejenis. masih mending gue nonton laptop siunyil dah bang... mending rental CD buat pilem2 tertnetu... turs kalo udah kosong manfaatin waktu luang.. sambil nyari info pilemterbaru...

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama tuh gw juga suka nonotn laptop si unyil, lumayan nambah ilmu

      Delete
  8. bener banget, acara di sini semuanya latah. stasiun TV nayangin apa tetangganya juga gak mau kalah. padahal benang merah acaranya hampir sama aja.
    udah jadi tradisi kali...

    ReplyDelete
    Replies
    1. tradisi buruk yang mudah2an aja cepet berakhir

      Delete
  9. ada sinetron yg selalu pake elang buat kendaraan, tapi sampe skrg aku belum dapat royalti sama sekali bro. apa harus lapor komnas HAM aja yah?!

    ReplyDelete
    Replies
    1. bukan komnas HAM tapi WHO bro, exploitasi binatang yang berlebihan

      Delete
  10. Gue suka kesel sendiri liat acara tv yang ada joget-jogetannya dan itu nggak cuma satu acara :|
    Daripada nonton kayak gituan, mending gue nonton anime.

    ReplyDelete
  11. Benar, semua stasiun latah..
    Hanya mementingkan rating saja. Tidak peduli akan nasib bangsa..

    Salam...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hari gini yang raelistis aja bro, ga ada sejarahnya orang idealis kaya

      Delete
  12. Hahaha iya emang bener. Sekarang aja kalo nonton TV lebih sibuk mainin remote buat gonta-ganti channel. Jadi lebih suka nonton national geography akhir-akhir ini hehehe.
    btw, kata-kata di atas itu agak-agak ya. Soalnya saya lebih suka bilang "menulis di blog" huahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. enak tuh nonton national geography, banyak ilmunya. soalnya selama ini blog saya hasil ketikan keyboard dan sama sekali ga ada yang di tulis pake tangan :)

      Delete
  13. kan negara ni terkenal sebagai negara bajakan bung ramadhancuk, jadi bisanya ya niru......

    ReplyDelete
  14. wah ternyata udah jadi budaya ya, akhirmnya mas dar mampir lagi :)

    ReplyDelete
  15. wah penggemar acara tipi nih :P
    mending belajar internet aja daripada nonton tipi, hihi

    ReplyDelete
  16. eh, bener juga tuh, kalo terdakwa bisa dihipnotis, gk perlu lagi disiksa-siksa sampe babak belur biar dia ngaku. tinggal videoin aja waktu dia ditanya-tanya, itu bisa jadi bukti di pengadilan kan hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah benerkan, ko pihak para penegak hukum masih belom sadar juga ada solusi mudah kayak gini

      Delete
  17. Miris sih kalo liat acara tv sekarang. Lebih banyak sinetron-sinetron gak penting. Kalo dulu sih masih ada pesan moralnya, tapi sekarang malah bawa pengaruh buruk. Cuman ngejar rating tapi kalo acaranya sama sekali gak mendidik ya buat apa kan...?? :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. dhanis long time no see...
      sekarang agak susah nyari acara yang mendidik, sekalinya ada jam tayangnya berbarengan sama jam kerja :(

      Delete
  18. ntar gw mau usul bang buat acara yang ada agent2 nya gtu,siapa tau tmn kntr gw bisa nyalurin hobi yg gak kesampaian nya...hahahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah klo acara itu mah kaga bakal lulus sensor lae

      Delete
  19. Matikan ajalah TV-nya Om ^^ Membaca yuk!!! ^^

    ReplyDelete
  20. dulu tiap malam Trans ada film-film box office yang bagus2.. semua berubah saat YKS menyerang..
    gue malah jarang banget nyetel TV.. paling nonton bola, daaannnnn lebih sedih lagi EPL dan Liga Italia skrg ga di tayangin lagi T_T nonton apa si gue..
    kembalikan acara kamiiiii

    salam kenal dari saya, rainbowmaniswriting.blogspot.com
    izin follow ya bang, izin di folbek juga hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya ampunn gue dulu juga suka bgt nonton bioskop transtv.... hiks _-_

      Delete
  21. katek bola, dak usah nonton,.. lemak tedok,..

    ReplyDelete
  22. aku sekarang udah jarang nonton.
    ya itu gara-gara acaranya kurang smart -_-

    ReplyDelete
  23. Itulah kenyataan pertelevisian sekarang. Karena itu saya mending dengar radio.

    ReplyDelete
    Replies
    1. yah radio juga jadi alternatif klo acara TV udah mulai membosankan

      Delete
  24. Itulah acara TV kita mas ... latah .. saya setuju. Kadang rating lebih penting daripada value... sy sendiri tiap malam harus tidur awal. Gara2 yg ditonton acara dagelan yg itu2 saja .. bosen sayah ...

    ReplyDelete
  25. setuju banget, kagak dimunafiqi uci suka nonton YKS ka yan tapi tidak pada acara yang pada latah itu.. gila' percuma tuh ada tim kreatif pi, acaranya gak kreatif tuh :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. sebenernya mereka udah kreatif ci, kreatif dalam meniru karya orang lain

      Delete
    2. kayaknya urat malu mereka udah kagak ada tuh. :D

      Delete
  26. untuk maslah YKS aku rasa cara seperti yang dilakukan admin sangat bijak lewat tulisan daripada menandatangai sebuah petisi yg akhir2 ioni banyak dilnacarkan pihak tertentu, kenapa? karena ini adalah bentuk persaiangan kapitalisme perdagangan bukan karena moral anak bangsa yang tertindas

    salah satu alasan kecaman terhadap YKS adalah masalah lama yg gak populer, isu TIDAK MENDIDIK katanya,, kalau mau jujur tidak ada program TV hiburan manapun di indonesia ini yang mendidik sejak awal reformasi hingga sekarang, semuanya terikat pesanan pasar, jadi apapun bentuk organisasi yang ingin mengehntikan acara yang dinilai tidak mendidik pasti acara tersebut lagi booming, kenapa pada saat belum booming mereka2 yang katanya BERMORAL pada diam?

    karena pangsa pasar masih berjalan stabil dan ketika pasar sudah mulai melirik tajam pada momen acara tertentu, barulah yang "DIAM" tadi mulai mengeluarkan juru kapitalisme yang asli,, lihatlh kasus X FAKTOR sebelumnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. aduh komennya agak detail ya, makasih atas kunjungnnya :)

      Delete
  27. baru kemarenan liat tivi jam 11 malem klo ga salah YKS masi tayang. ga ngerti itu emak2 yg di studio pada gak ngurusin keluarga apa yak?? :D
    gue sekarang cuma nonton tipi NET doang. aman, ga ada tayangan aneh2.
    pokoknya gue benci YKS, naga dan orang ngondek. terima kasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu emak2 yang pada di YKS sampe jam11, blm punya anak makanya berani keluyuran sampe jam segitu

      Delete
  28. yeahh..
    bikin acara tv yg seru yuk..
    apaan ya..

    ReplyDelete
  29. Kota besar menjadi magnit,karena televisi mengiming imingi
    yang jelas rakyat butuh pendidikan
    tapi pendidikan yang didapat adalah rongsokan

    kapan ya bisa kembali normal ?
    karena memang keadaan ini tidak normal
    itu sebabnya bermunculan paranormal
    "Seperti jamur dimusim hujan"

    ReplyDelete
  30. wah komen pertama dari pa aki, selamat datang di blog absurd ki :)

    ReplyDelete

Berkomentarlah sebelum berkomentar itu di larang, ditunggu kritik dan caci makinya ya :)