Thursday, October 9, 2014

Tidak Dijual Terpisah

“Muka apa jemuran tuh? lecek amat.”

Sapa Ajib di iringi bunyi bel yang menandakan waktu istirahat tiba. Hari ini emang gw lagi galau berat, seberat rumah kontrakan yang isinya 100 ibu-ibu semok yang lagi arisan. Adalah BBM dari Theresia tadi maalam yang bikin muka gw hari ini lecek kayak jemuran belom di setrika.  

“Gw di putusin Theresia Jib.”
“Masalah beda keyakinan lagi?”
“Bukan, gw ngehamilin Cihuahua dia.”

Sebenaernya hari ini first anniversary gw sama Theresia. Gw pikir malam ini gw bakal dapet BBM romantis atau setidaknya BBM janjian dinner di tempat romantis buat ngerayain setahun jadian kita. 
“Sayang happy first anniversary ya.”
Atau
“Cie… yang udah setahun jadian.”
Atau
“Sayang kita udah pacaran setahun lho, masa kamu belom juga mulangin hape aku”

Itu sebenernya BBM yang gw harepin malem ini ada di inbox gw. Gw masih bingung kenapa Theresia mutusin gw pas malem dimana kita setahun jadian, apa nyari moment yang tepat, apa dia ga tega, apa paket internetnya abis, apa lagi sibuk ngurusin Chihuahuanya selingkuh sama anjing alay dari komplek sebelah?. 

Gw dan Theresia beda keyakinan, gw yakin dia pacar yang tepat buat gw tapi Theresia yakin gw peliharaan yang tepat buat gantiin Chihuahuanya yang kawin lari sama anjing alay dari komplek sebelah. Dari awal pacaran kita emang udah ngebahas soal beda keyakinan tapi gw selalu ngeyakinin dia klo nanti pas waktunya kita nikah, di Indonesia bakal di resmiin Undang-Undang yang ngebolehin nikah beda agama. Terdengar bodoh memang tapi kayaknya kalimat itu bisa bikin kita survive, setidaknya hapir setahun.

Gw cek FBnya Theresia ternyata statusnya udah berubah jadi single padahal sehari sebelumnya masih ganda campuran. Emang ribet klo putus, banyak yang harus di rubah. Ganti profile picture, ngapus photo, unfollow dan yang paling penting ganti status di FB. Biasanya klo lagi berantem sama pacar ngerubah status jadi complicated, putus sama pacar ngerubah status jadi single, jangan sampe aja klo berantem sama orang tua ngerubah status jadi “yatim”.

+++

Beberapa bulan setelah di campkan Theresia akhirnya gw bisa move on. Yeay… 

Gw yang sekarang udah jadi pribadi baru yang lebih baik walau masih tetep jongkok di WC duduk, nampaknya nyaris setahun pacaran sama Theresia udah ngasih gw banyak pelajaran tapi satu hal yang gw kangenin dari Theresia adalah, 

“traktirannya di kantin pas istirahat.”

Sekarang gw udah mulai terbiasa ngejalanin hari-hari gw tanpa dia. Tak ada lagi nama “Theresia Anggraini” dalam FB, Twitter, BBM maupun contact hape gw. Segala tentang Theresia udah gw kubur dalam-dalam, sedalam rasa kecewa gw ke dia. Dapet kado berbentuk ucapan selamat tinggal pada malam anniversary cukup bikin perasaan gw hancur berantakan. Terima kasih Theresia atas cinta dan luka yang kau buat. *backsound, Hancur Hatiku - Olga

“Selamat datang di komunitas gw.”
“Kumpulan jomblo akut yang orientasi sexualnya nyaris berubah lo bilang komunitas!?”
“Udah jangan bawel, mau gabung ga?”
“Ada biaya pendaftarannya ga Jib?”

+++

Malem minggu ini Ajib ngajakin gw main futsal, seperti kaum tuna asmara pada umumnya yang   malam minggu ga ada acara, gw nurut aja dan nampaknya rutinitas ini bakal berlanjut sampai ratusan malam minggu kedepan.

Karena udah lama ga main futsal, gw cuma kuat main 15menit dari yang biasanya 17menit 13detik. 5menit pertama gw langsung rukuk, napas gw sesak. 5menit berikutnya gw sujud, sekarang bukan cuma napas gw yang sesak, celana gw juga ikutan sesak. 5menit berikutnya Ajib nelfon ambulan.

“Ka, abis main futsal ya?”

Tanya Nabila yang tiba-tiba memecah lamunan gw yang lagi duduk ganteng di luar lapangan. Basa basi banget Bil pertanyaan lo, muka gw bercucuran keringet segede bayi brontosaurus masih nanya abis main fustsal. Gw ga abis min futsal, gw abis main congklak. Duh yang abis putus sensi banget, sahut Nabila sambil ngelempar dispenser.

Ngapain di sini Bil, Tanya gw ke Nabila. Main congklak ka. Niat baik gw buat ngajak ngobrol Nabila berubah jadi niat buat nampar dia pake lapangan futsal. Malam itu gw ngobrol panjang lebar sama Nabila. Dari yang cuma basa basi nanya kabar, ngomongin mantannya Nabila yang sering lupa cebok, sampe masalah pemilihan kepala daerah secara langsung oleh DPRD. 

“Dek pulang yuk.” Ucap Roy dari kejauhan, mengajak adiknya pulang. Nabilapun pergi ninggalin gw, dia pergi bersama wangi parfum aroma permen karet yang dari tadi nemenin obrolan kita. Tapi sebelum dia pergi, Nabila bisikin kalimat maut ke gw,

 “Ntar malem BBM Nabila ya ka.”

Denger bisikan Nabila, gw cuma diem mematung kayak patung pancoran yang dari awal peresmian sampe sekarang posisinya enggak berubah. Maksudnya apa coba?. Tiba-tiba muncul di hadapan gw dan ngasih harapan yang belom pasti. Maaf aja harga diri gw terlalu tinggi untuk di jadikan korban PHP. Selain itu gw juga bukan tipe cowok yang mudah tertarik dan terpengaruh sama sanjungan dari lawan jenis. 

Sesampainya di rumah gw langsung BBM Nabila.

“Hi Nabila…”
“Ini Mama, udah malem masih BBMan aja. TIDUR!”
*Kampret salah kirim

Nabila Latif Faqih, cewek tinggi kurus keturuan timur tengah yang punya bulu ketek lebih panjang dan lebih tebal dari pada cewek pada umumnya, dan juga idung super duper mancung kayak idung pinokio abis di cubit Hulk. Cewek kayak Nabila ga cocok main bola soalnya bakal sering di periwitin wasit gara-gara offside mulu.

Nabila tetanggaan sama gw, kita masih satu komplek. Nabila juga adik kelas gw waktu SD, perkenalan itu terjadi secara tidak sengaja, waktu itu gw lagi males ikut pelajaran kimia dan gw pura-pura sakit terus minta ijin ke UKS (Usaha Kesehatan Sekolah). Ternyata di UKS udah ada Nabila yang ternyata pura-pura sakit juga karna males ngikutin pelajaran kalkulus.3. Jadilah dua siswa malas itu di pertemukan di salah satu ruangan di sekolah bernamakan UKS yang berukuran 5x6Meter.

“Hi Nabila…” *kali ini ga salah kirim
10 menit… 20 menit… satu jam…  Kampret gw di PHPin Nabila.
Paginya baru ada balesan dari Nabila, dia bilang tadi malem ketiduran gara-gara kecapean abis mandiin gajah Sumatra punya nyokapnya.

+++

“Ka ketemuan yuk.”
Ini apa lagi coba? Buset agresif banget nih perempuan. Maaf aja, kali ini gw ga bakal kena PHP untuk kedua kalinya, cukup tadi malem gw begadang nunggu balesan BBM dari dia tapi tidak untuk saat ini.
“Yuk, gw jemput ya.”

Sore ini gw jemput Nabila di rumahnya. Sumpah ini asing banget, biasanya gw kerumah Nabila buat minta sumbangan RT tapi kali ini buat ngajak dia jalan, asli grogi pake banget. Eh Yan udah lama, kata sambutan dari nyokap Nabila yang sore itu terlihat begitu menawan menggunakan seragam ibu rumah tangga (daster) warna merah dengan motif bunga mawar. Senyumnya menyambut ramah kedatangan gw, cowok ganteng hasil fermentasi kulis manggis yang sore ini mau ngajak jalan anaknya. Ga lama Nabila keluar dari kamarnya, Nabila celingak celinguk ga jelas kayak induk ayam kehilangan surat tanah. 

“Ada razia ya?”
“Enggak, emang kenapa?”
“Itu helm enggak di buka, takut di tilang?”
Saking groginya gw sampe lupa buka helm untung gw ga lupa turun dari motor.
“Jalan kemana neh?”
“Ke rumah pak RT aja.”
“Ngapain?”
“Ngurus surat ijin nikah.”

Setelah pamit sama nyokapnya Nabila, kita langsung pergi ke rumah Pak RT. Setelah berdiskusi cukup panjang bagai sidang anggota dewan tentang penghapusan GGM bersubsidi, maka Blok-M jadi hasil rapat kita pada saat itu.
Kita makan di salah satu restoran Jepang. Restoran Jepang yang di depan pintunya ada dua patung cewek cowok pake baju warna marah dan biru dengan kepala yang ga bisa berenti geleng-geleng. Setelah memesan dan membayar juga pastinya, kita pun mencari tempat buat duduk.

“Kampret, kenapa gw ngajan Nabila ke sini!”

Gw baru inget, ini tempat dimana gw nembak Theresia. Kenapa gw bisa begitu bodoh ngajak Nabila ke tempat ini. Tempat dimana setahun yang lalu untuk pertama kalinya gw ngungkapin perasaan gw ke Theresia. Dalam sekejap gw di paksa terseret ke masa lalu. Tiba-tiba luka lama itu terasa kembali, terasa bagitu nyata bagai luka yang baru menganga. Gw tiba-tiba inget setiap detail kejadian di sini setahun lalu. Gw inget waktu itu Theresia pake baju putih polos dengan aksen garis warna pink di bagian bahu sebelah kanan, gw inget sore itu Theresia pake shal motif garis-garis yang gw kasih, gw inget sore itu Theresia panik gara-gara Rosarionya ketinggalan padahal malamnya dia ada Doa Rosario, gw inget sore itu hujan turun begitu deras seolah memaksa kami untuk tetap bersama dan tidak meninggalkan tempat ini.  Dan sore itu untuk pertama kalinya Theresia megang erat tangan gw sambil bilang,

“Aku juga sayang sama kamu, apapun yang terjadi kita harus tetep sama-sama ya.”
*Tisu mana tisu…

Bila pulang yuk, gw tiba-tiba ga enak badan nih. Ajak gw ke Nabila dengan mata berkaca-kaca dan sambil berjuang keras menahan derasnya tetesan air mata yang sudah mulai tidak terbendung. Nabila sempet bingung sama sikap gw saat itu, Nabila bingung kenapa tiba-tiba mood gw berubah drastis kayak badak betina yang lagi PMS.

“Kita ngapain ke tempat sepi begini, serem ah.”
“Ya pulang, ini kan parkiran.”
“Tapi ini parkiran mobil.”
“Eh…”

Sesampainya di rumah, gw langsung masuk ke kamar mandi. Gw mau merenung di bawah guyuran shower biar kayak di tipi-tipi. Pas masuk kamar mandi, gw baru inget klo kamar mandi gw ga ada showernya. Akhirnya gw beli shower dulu, showernya udah di pasang kereannya rusak. Keran udah bener airnya mampet, airnya udah lancar listriknya mati. *bunuh diri, loncat dari bangku setinggi 30cm.

Besoknya di sekolah, gw kembali galau. Luka lama itu terbuka kembali, luka yang selama ini telah sembuh kini menganga lebar karna kebodohan gw. Gw bilang ke Nabila buat enggak ngehubungin gw dulu, gw bilang klo gw lagi butuh waktu buat sendiri.

Nampaknya hati gw masih terlalu rapuh dan belum siap untuk memulai hubungan baru, nama Theresia terpatri begitu dalam dan sampai saat ini sepertinya hati gw terlalu sempit untuk di isi oleh nama yang berbeda.

Nampaknya gw masih belom siap nerima yang namanya kehilangan, nampaknya gw lupa klo jatuh cinta dan patah hati itu tidak dijual terpisah.

68 comments:

  1. kasian nabila.. mungkin dia juga sedang menerima paket lengkap, jatuh cinta dan patah hati..

    ReplyDelete
  2. berbakat mas jadi penulis cerpen buat jomblo

    ReplyDelete
  3. akhir2 ini lagi seneng bikin cerpen fiksi

    ReplyDelete
  4. itu backsoundnya keren banget bang :D

    ReplyDelete
  5. Nabila kasian udah kode padahal..

    ReplyDelete
  6. Kasian Nabila, dibawa nyasar ke parkiran mobil.
    Gak apa-apa lah Nabila jadi korban PHP, daripada cuma dijadiin pelarian haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. oiya ya, Nabila jadi pelarian. Ga kepikiran gw :)

      Delete
  7. dari cerita ini gue dapet nyimpulin, klo cinta itu udah satu paket, mirip paket hemat atau paket combo, tinggal bagaimana kita menikmatinya dan pilihan paket harus sesuai dengan kebutuhan.
    Palingan si Admin bilangnya ini cuma cerita fiksi, kaye postinga yang udah2 tu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bener kayak paket combo di restoran cepat saji.
      Fiksi bro :D

      Delete
  8. Yang sabar mas, memang menerima kenyataan tidaklah mudah, tapi dengan mengendapkan harapan itu kita bisa sedikit demi sedikit merelakan ia dengan yang lain. Toh kalau jodoh ia bakal kembali kepada pelukan mas, ^.^

    Saya yakin itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bener klo jodoh emang ga kemana. btw ini fiksi ko

      Delete
  9. jatuh cinta dan patah hati itu tidak di jual terpisah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ini satu paket kayak ayam + nasi + soft drink

      Delete
  10. kurang cepat tanggap..itu,,. ceritanya bisa diulang..hihihih.. mestinya pemeran utamanya,..langsung tembak sj si nabilanya.. yaa.. lumayan isi kekosongan .. dripada harus terus dibayangi masa lalu dgn theresia..hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. klo langsung nembak nabila, ceritanya gampang ketebak jadi kurang seru

      Delete
  11. Haha.. bisa aja nih ngebanyolnya. Kumpulin lah ceritanya, trus setorin deh ke penerbit, hehe.

    ReplyDelete
  12. Jatuh cinta dan patah hati seperti dua mata pisau yang siap merobek hati , tetap semangat bro

    ReplyDelete
  13. wadduh sampai capek tangan saya melakukan scrol beberapa kali, ternyata yang saya baca sebuah cerita, kirain tentang informasi seputar produk atau apalah yang penjualannya secara paket.
    hmmm..

    ternyata tentang cinta yang tidak bisa di jual. hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. yah ketauan ga baca tapi ga papa deh makasih udah mampir

      Delete
  14. selain tidak dijual terpisah, sepertinya jatuh cinta juga tidak ada garansinya, :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. eh iya juga ya, ga ada garansinya. ga ada garansi bagi setiap hubungan untuk tetap utuh. ah lumayan bisa menginspirasi buat tulisan berikutnya. makasih :)

      Delete
  15. Dari dulu gue pengen nanya, ini cerita-cerita lo beneran kagak sih? Wkkwkwk si Ajib mulu yang disebut. Udeeeh mending sama ajib aja *panggil para fujo*

    ReplyDelete
    Replies
    1. ini fiksi ko, ajib itu jadi tokoh pendukung di setiap cerita fiksi yang gw buat.
      fujo itu apa ya?

      Delete
    2. fujoshi -__-" para pecinta homo bahasa lembutnya sih para pecinta boyslove (BL)

      Delete
  16. kalau Nabilahnya nabilah jkt48, mending nabilah aja bang daripada theresia

    ReplyDelete
    Replies
    1. ga mungkin juga Nabilah jkt48 nongkrong di tempat futsal :D

      Delete
  17. yakali deh dijual, gue mau beli kalo dijual haha..
    moveon kakak, moveon.
    daripada Nabilanya dicuekin, buat gue aja sini.

    ReplyDelete
  18. Move on dulu, gan..
    *puk puk Nabila*

    ReplyDelete
    Replies
    1. eh mas Devan... udah jarang update blog kayaknya

      Delete
  19. tau kok itu fiksi :)
    maksudnya Nabila JKT48 wekaweka

    ReplyDelete
    Replies
    1. gw juga baru sadar klo ada salah satu personen JKT48 yang namanya Nabila :)

      Delete
  20. ketawa sendiri bacanya. btw mas, penulisannya di- nya ada yg kurang pas tuh.

    dijual bukan di jual
    diiringi bukan di iringi

    kl di- terpisah kan utk penunjuk tempat spt: di sana, di luar.

    ReplyDelete
  21. Setekah Theresia, Nabila, semoga besok bisa dapat target yang lain haaaa

    ReplyDelete
  22. Replies
    1. hebat yah bang yandi, masih TK udah gaul gaul facebook.. wkwkwk

      Delete
    2. waktu mkasih dalem perut aja, gw sering update status

      Delete
  23. kemudian langsung search Theresia Anggraini hahahaha :D

    ReplyDelete
  24. Ceritanya terasa begitu nyata dan mneyentuh ubun - ubun. Gue mau komen apa ya, ceritanya sedih. *tisu mana tisu :(

    Komedinya juga kenak dan nyambung, gue kalo buat cerita panjang pasti ngawur kemana - mana alurnya.

    Pokonya sedih :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih bro, ini gw masih dalam tahap pembelajaran. semoga posting2 selanjutnya bisa lebih baik

      Delete
  25. tisu mana, tetesan air mata gua udah kayak air terjun karena baca cerita loe

    ReplyDelete
  26. selalu susah move on ya..
    mau baca sambil sedih cuma dikemasnya lucu banget. endingnya juga tetep bisa senyum gara-gara kata-kata yang konyol.
    udah... gak perlu basa-basi lagi. kenapa gak nyoba bikin buku sekalian?

    ReplyDelete
    Replies
    1. buku? sounds great. nanti lah bro, belom cukup ilmu :)

      Delete
  27. yang salah tu si Ajib ... hehheheh (sambil salto)

    ReplyDelete
    Replies
    1. lah kenapa jadi Ajib yang jadi tersangka?

      Delete
  28. itu tempatnya di hokben ya? #salahfokus

    ReplyDelete
  29. sakitnya tu disini...
    sakitnya banget2 :(

    ReplyDelete
  30. kasian nabila jadi korban PHP,,padahal kalau dari ceritanya kayanya nabila gak kalah cantik sama Theresia,, :D sok tau hahaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. cantik itu relatif, tergantung dari sudut pandang masing2 individu

      Delete
  31. Kunjungan pertama dari tandapetik.com

    Ceritanya ngalir berasa bukan fiksi bang. Hahaha

    Blog lo udah berhasil menginveksi tulisan gw yang ini : http://www.tandapetik.com/2014/10/ini-bukan-cinta.html

    ReplyDelete

Berkomentarlah sebelum berkomentar itu di larang, ditunggu kritik dan caci makinya ya :)