Tuesday, September 23, 2014

Derita Mahasiswa Abadi


Sebut saja namnya Ajib, kependekan dari anak ajaib, eh enggak deng. Manuusia (setelah rinkarnasi dari iguana albino) ini memiliki nama lengkap Suajib tapi dia kurang nyaman dengan nama tersebut dan lebih milih untuk di pangil dengan sebutan “Ajib”. 

Ajib memeiliki tubuh yang tinggi, kurus, rambut keriting dan kulit sedikit gelap (bisa di bilang hitam tapi ga pake banget). Dengan tampilan seperti itu jika di dalam kelas Ajib lebih terlihat seperti tiang listrik yang di menggunakan wig dari pada mahasiswa yang sedang belajar.

Ajib merupakan mahasisiwa jurusan Tehnik Informatika semester akhir yang hapir dapet gelar mahasiswa abadi maklum Ajib saat ini sudah memasuki smester belasan. Jadi klo ada yang nanya:

“Jib lo semester berapa?”
“Sementer 4”.
“Tampang lo kayak dosen S3, masa baru semester 4”
“EMPAT BELAS, PUAS LO!”.

Ajib memang sangat sensitif jika ada yang mempertanyakan sudah berapa lama kuliah, teman-teman seangkatan Ajib hampir semuanya sudah lulus bahkan ada sudah menjadi dosen di kampus itu. 

Ada satu hal yang melatar belakangi mengapa Ajib tidak juga mau menyudahi masa kuliahnya. Ajib tidak ingin lulus kuliah dengan status jomblo, entah apa yang melatarbelakangi Ajib sampai dia punya cita-cita mulia ini. Bagi Ajib mendapat gelar sarjana dengan status jomblo itu adalah aib.

Ajib jika sudah memiliki keinginan akan dia perjuangkan dengan sepenuh hati. Sama seperti ketika dia hendak memelihara ular sanca di kosan miliknya, walau sudah di larang Ibu kos, Ajib tetap nekat beli ular sanca walau cuma bertahan beberapa minggu. Ajib mengeluh karena tidak bisa beli pulsa di karenakan uangnya habis untuk membeli pakan ular kesayangannya dan akhirnya ular itu di makan jual.

Ga berenti sampe di ular sanca, Ajib juga pernah melihara hamster, landak, kucing, terakhir Ajib mau melihara bayi godzila. Tapi karena ukuran kamar kosnya cuma 4x4 meter jadi ga cukup buat nempatin kandang godzila di kamar kosnya.

Jomblo adalah masalah utama Ajib. Spesifikasi cewek idaman Ajib lumayan tinggi bahkan terlalu tinggi bagi mahasiswa yang sering nunggak uang kos. Menurut hukum ekonomi, tinggi kualitas barang berbanding lurus dengan harga yang harus di bayarkan. Lah Ajib bisa makan sehari tiga kali aja udah Alhamdulilah.

Ajib lagi suka sama cewek semester akhir jurusan psikolog, namanya Bunga (kayak nama korban pemerkosaan di Koran Lampu Kuning). Menurut Ajib spesifikasi bunga sesuai dengan standart pacar yang dia tetapkan (nyari pacar apa mau ngerakit computer?). Tapi jangankan pacaran, untuk sekedar kenalan saja Ajib terlalu cupu untuk melakukannya. Terakhir ajib ngajak kenalan cewek, dia dikira mas-mas minta sumbangan mesjid yang lokasinya di planet Pluto.

Seperti kebanyakan secret admirer lainnnya, Ajib hanya mampu memandang Bunga dari kejauhan. Kenapa dari jauh? Soalnya klo dari deket di khawatirkan ada darah segar yang mengalir deras dari dua lubang hidung Ajib.

Ajib tau benar jadwal Bunga kuliah, naik angkot, makanan favorit, ukuran celana Bunga dan jadwal Bunga buang hajat.Tapi Bunga beda dari kebanyakan cewek-cewek cantik pada umumnya. Kejadian mencengankan ketika bunga tiba-tiba menghampiri Ajib dan mengajak Ajib berkenalan. 

“Hi… gw Bunga, kamu Ajibkan?”
“Iii… iya gw Ajib” *tiba-tiba mimisan
nervous gitu, kayak baru sekali ngobrol sama cewekya?”
“Ah kata siapa, gw ga nervous ko. Gw sering ko ngobrol sama cewek” *sok cool
“Sama siapa?”
“Nyokap gw.”

Perbincangan dua insan pada sore yang cerah berakhir dengan bertambahnya satu contact di BBM Ajib dan setelah itu Ajib di larikan ke UGD karena anemia akut.

Setelah hari perkenalan itu Ajib terlihat sering jalan bareng sama Bunga, pokoknya di mana ada Bunga di situ ada Ajib. Bunga kebelet pipis, Ajib setia nunggu di depan toilet. Bunga lagi ada kelas, Ajib nunggu di depan kelas. Bunga lagi makan, Ajib lagi nyuci piring. Pokoknya udah kayak romeo and juliet walau lebih mirip beauty and the beast.

Ajib kini terlehat lebih rapi dan ceria berbeda dengan Ajib sebelumnya. Tak terlihat rambut kusut dan kaos yang belum di strika, wajah Ajibpun terlihat lebih bersih dan ceria. Nampaknya perkenalan dengan Bunga memerikan dampak yang positif bagi penampilan Ajib. Ada kabar yang menyebutkan mereka resmi jadian. Cie…

Beberapa bulan berikutnya Ajib terlihat seperti Ajib yang dulu, tak ada lagi Ajib yang rapi dan ceria. Ajib kembali ke wujud aslinya sebagai mahasiswa murung yang di tinggal temen-temen seangkatannya.

Sebagai teman yang baik gw turut perihatin, gw pun menyempatkan diri main ke kosan Ajib seusai kuliah. Sesampainya di kosan Ajib, gw menemukan sebuah kosan yang sunyi dan pintu penuh sticker hadiah chiki yang tertutup rapat .

“Jib.. lo jarang keliatan di kampus, sakit lo?”
“Eh bentar gw lagi mandi.”
“Kamar mandi lo bukannya di luar?”
“Eh iya.. masuk deh.”

Ajib pun menceritakan kisah cintanya dengan Bunga yang kandas di tengah jalan. Ajib terlanjur manaruh harapan yang besar ke Bunga tapi sebaliknya bagi Bunga. Nampaknya Ajib lupa klo jatuh cinta itu satu paket sama sakit hati, jadi klo udah siap jatuh cinta harusnya udah siap juga sama yang namanya patah hati.

Lo beda keyakinan jib, gw mencoba menenangkan Ajib. Maksud lo? Kita sama-sama muslim ko. Maksud gw lo yakin Bunga bakal jadi cewek yang nemenin lo selamanya, sampe lo ga bisa napas lagi tapi bunga ga yakin sama pendapat lo. *tiba-tiba dispenser melayang ke muka gw

Sambil tertunduk lesu Ajib bilang “Gw cuma di jadiin bahan skripsinya Bunga, bunga lagi nyari narasumber buat skripsinya yang berjudul “Derita Mahasiswa Abadi”.”

57 comments:

  1. baca cerita ini jadi ketawa sendiri didalam kantor, sampai-sampai kepala sekolah nanyain lagi baca apa.
    ceritanya lucu abis bro...
    keren lah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. mang Haris : pak adminnya udah kebal,makanya sering salah minum obat mulu ...bwahahaa

      Delete
    2. harusnya minum obat cacing eh malah minum obat nyamuk

      Delete
  2. jadi inget jaman kuliah dulu deh, banyak yang ngatain saya nggak lulus lulus, bikin frustasi ajah :)

    ikutan lomba yuk di situs dicuekin.com :)

    ReplyDelete
  3. Replies
    1. ini fiksi ko. rencananya gw bakal pake tokoh "ajib" di setiap cerita fiksi gw

      Delete
  4. Ikutan nyemiirrr bang, g bisa berhenti bacanya sebelum tuntaaass, buat ajib,,, sabaaar ya. masih banyak bunga bunga bunga yang laaaaiiiinnn... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. fiksi ko Mba, rencana postingan berikutnya bakal banyak Ajib yang nongol di blog ini

      Delete
  5. Replies
    1. Ajib bakal jadi tokoh utama di cerita2 fiksi berikutnya

      Delete
  6. Kalau tertawa abis baca penderitaan si "Ajib" boleh gak? :-D :-D

    ReplyDelete
  7. lo bisa survive dikampus yah? ko gak di DO hahaha salam mahasiswa tua :D

    ReplyDelete
  8. Epic..
    *sambil ngakak.

    Salam,
    Mira.

    ReplyDelete
  9. ikut tertawa ngakak. lol

    lucu mas ceritae

    ReplyDelete
  10. Kata pertama yang meluncur setelah gue baca ini, adalah "faaaaaaaaak" wkwkwk yang ini agak kampret nih --> "pintu penuh sticker hadiah chiki yang tertutup rapat". Foodie sangat. Makanya lulus dulu baru deh dapet cewek heuheu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Klo lulus dulu baru dapet cewek itu namanya melanggar kode etik ajib :D

      Delete
  11. bwahahaa....tak kirain cuman tetangga saya doangan yang suka bikin artikelnya suka tiba-tiba Farah....ngga taunya kang admin ini blog lebih sering farahnya....:D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Farah?
      Farah yang chef sexy dengan kulit exotis ya kang :D

      Delete
  12. Mampir kesini juga ya rizkiabsurd.blogspot.com

    Ada give away buku Apartemen Berhantu karya @rettanie

    ReplyDelete
  13. Thanks gan, ditunggu kunjungannya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. eh iya kemaren udah mampir tapi baru sempet baca yang part.4. nanti gw mampir lagi deh

      Delete
  14. asyiiik...ditunggu kabar ajib selanjutnyaaa...

    ReplyDelete
  15. asyiiik...ditunggu kabar ajib selanjutnyaaa...

    ReplyDelete
  16. "jadi klo udah siap jatuh cinta harusnya udah siap juga sama yang namanya patah hati" Cakep kata katanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih...
      cinta sama patah hati itu satu peket, tidak di jual terpisah

      Delete
  17. Tragis banget nasib si ajib. Ceritanya lucu, hahaha, bikin ngakak di tengah malem =)

    ReplyDelete
  18. Bhahaha... itu endingnya ngenesin banget. Kasian si Ajib. Untung ada B-nya di namanya, kalo gak ada, jadi nama gue tuh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di sini Ajib jadi tokoh fiksi di tulisan pertama gw, kedepannya gw bakal lebih sering pake tokoh Ajib

      Delete
  19. Ceritanya sama kayak nama tokoh utamanya, Ajib! Semoga cerita Ajib selanjutnya tetap ajib terus ya bro! :D

    ReplyDelete
  20. semoga kuliah gw gak kayak sii ajib :|

    ReplyDelete
  21. ane terus terang kesindir nih gan, soalnya ane belum lulus-lulus wkwkwk :D

    ReplyDelete
  22. hahaha numpang senyum ..
    salam kenal

    ReplyDelete
  23. namanya gak se-AJIB nasibnya. hiks.

    btw, tulisannya banyak typo. pasti nulisnya sambil ngantuk. hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah banyak typo ya?
      padahal udh gw cek berulang kali, makasih koreksinya

      Delete
  24. hahahaha bisa aja! jadi inget jaman2 kuliah dulu...

    *puk puk ajib*

    ReplyDelete
  25. Kesian amat si Ajib. Jadi mahasiswa senja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. mahasiswa senja, keren nih buat judul. makasih inspirasinya

      Delete
  26. kasihan si ajib,, skali2 namanya ganti ULIS biar makin keren.. hheheh

    ReplyDelete

Berkomentarlah sebelum berkomentar itu di larang, ditunggu kritik dan caci makinya ya :)