Wednesday, June 11, 2014

Hot Pants + Angkot Gaul + Kuliner Extrim = Manado

Dear my blog…

Maafkan telah menelantarkan dirimu beberapa minggu terakhir. Load kerjaan bikin hasrat gw buat nulis jadi ga tersalurkan. Ok postingan pertama di bula Juni sekalian juga postingan pertama gw di pulau yang katanya bentuknya mirip huruf K, Sulawesi. Manado tepatnya, kota pertama yang gw singgahi di pulau Sulawesi.

Kesan pertama di Manado, Manado itu panas, asli panas banget. Ga beda jauh sama Jakarta sih panasnya tapi ada yang bikin Manado jauh lebih panas dari Jakarta. Cewek-ceweknya sob…
Manado itu udah kaya restoran junk food, tempat dimana paha dan dada berkeliaran dengan biadabnya. Entah emang tempatnya yang panas atau emang fashion di sini lagi musimnya, yang jelas cewek-cewek di sini seneng banget pake hot pants. Orang Manado biasanya putih jadi bisa di bayangkan perpaduan antara kulit putih berhiaskan hot pants dan baju extra sempit. Temen gw di Jakarta Tanya, “Di Manado ada cabe-cabean ga?”. Gw bilang, “Di sini ga ada cabe-cabean sob, adanya rica-ricaan”.

Angkot di Manado ga kalah gaulnya, angkot di sini udah kayak pameran otomotif. Semua angkot seakan berlomba menampilkan modifikasinya masing-masing. Body kit, stir racing(strir yang ukuranya sama kaya stir mobilan listrik anak gw), sound super kenceng, velg extra besar, ada juga angkot yang klo malem udah kayak toko lampu salah pergaulan, lampu warna warni dimana mana. Saking keponya gw sampe tanya ke supirnya kenapa angkot di Manado di modifikasi abis-abisan. Di sini klo angkotnya ga di modifikasi nanti penumpangnya ga mau naik, jawaban random yang gw dapet dari pak supir. Entah apa yang memotivasi penumpang angkot di Manado sampe mereka lebih memilih angkot yang full modifikasi dengan sound super keras.

Mayoritas orang Manado Nasrani dan gw baru pertama kali tinggal di lingkungan Nasrani. Yup untuk pertama kalinya gw ngerasain jadi minoritas. Karena di sini mayoritas Nasrani jadi kulinernya pun kebanyakan di peruntukan buat non muslim. Menurut gw, orang Manado itu omnivora sejati, kenapa? Karena mereka makan semua yang berdaging. Anjing (maaf), Babi, kucing. monyet, paniki (kelelawar), ular, tikus, udah kayak pet shop ya? Ya kira-kira itu makanan yang pernah gw denger dari cerita orang di sini. Udah kayak makanan di fear factor ya?

Banyak tempat yang belom sempet gw kunjungin di Manado. Bukanen, kayaknya belom lengkap di Manado klo belom mampir ke tempat yang menurut info punya salah satu pemandangan bawah laut paling indah di dunia. Ada juga Pasar Tomohon, klo dari informasi yang gw dapet, pasar iniah yang ngejual beraneka jenis makanan extrim yang tadi gw sebutin. Semoga sebelum pulang ke Jakarta gw sempet mampir ke tempat-tempat itu.


picture property of yandhi ramadhana

18 comments:

  1. Hahaha... katanya harus menjelajah 5 B bang di mendao:
    Bubur, Bunaken, Babi, Bibir... apa lagi ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. eh lae, apa kabar lae?
      B satu lagi beach

      Delete
  2. Hahahaha rica - ricaan

    Lada - Ladaan ada gak di Manado bang?

    ReplyDelete
  3. mantap banget.... saya suka tulisannya... saya juga suka menulis, coba lihat tulisan saya. bagaimana menurut anda...

    ReplyDelete
  4. Ini bagian dari kerjaan? Enak banget bisa sambil jalan-jalan.
    Itu kayaknya Bunaken deh, bukan Bukanen.. hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. yah lumayan lah, jalan2 sambil di bayar

      Delete
  5. ada acara apa sampai ke Manado?
    pesen foto ceweknya ya, di upload secepatnya di blog ya.
    kayaknya bakalan seru nih di sana.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kerja bro...
      wah jangan di uplad di sini, nanti gw imel aja ya :D

      Delete
  6. NO FOTO = HOAX!!! :D

    Lo sekarang di Manado toh? makin jauh aja nih sob, btw kakek gw dari sono, tapi udah meninggal, gw aja belum pernah kesana :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. ntar gw blm sempet jalan2, ntar gw share dah fotonya di blog

      Delete
  7. Bunaken apa Bukanen, bro? hehe.. typo deh keknya. Yup, kayak komen di atas no pict = hoax, minimal foto tempat2nya lah. hehe..

    salam kenal yaa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. eh iya belom sempet gw edit. nanti lah gw upload foto2nya br

      Delete
  8. wah salah nih
    yg bilang manado panas berarti blom pernah ke Gorontalo, Makassar, Kendari atau Palu.

    kalo boleh di-rating, urutan kota di Sulawesi berdasarkan tingkat kepanasan:
    1. Palu
    2. Makassar
    3. Kendari
    4. Manado
    5. Gorontalo

    Manado termasuk sejuk.
    angkot di-modifikasi adalah awal mula bentor di Kotambagu.
    yg kemudian dibawa ke Manado.
    coba sempetin ke Kotamobagu, pasti ngerti om.

    Mampir ke Tomohon kalau mau makan sate Kolombik.
    bukan ekstrim, tapi memang khas dari sana.
    Kolombik = bekicot sawah.

    salam

    ReplyDelete
    Replies
    1. duh si om kayaknya udah pernah ngejelajah seluruh sulawesi ya, saking lengkapnya jadi kayak baca wikipedia :)
      bekicot sawah? hmmm yang lain aja deh.
      makasih ya komennya

      Delete
  9. boleh dong, pesankan satu "rica-rica menado'nya" yang montok dan putih mulus ya B)

    ReplyDelete
    Replies
    1. mo yang ukurannya apa bro, ada berbagai ukuran dan usia :D

      Delete

Berkomentarlah sebelum berkomentar itu di larang, ditunggu kritik dan caci makinya ya :)